Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Sep 22, 2013

Terbuka Luas Seluas Angkasa.


Nak dengar cerita yang bosan?
Aku ada satu...



Semuanya bermula dua tahun lalu,
seorang kenalan menghadiahkan sebuah buku novel.
Teruja dengan hadiah yang diperoleh, aku pun mula membacanya.
Dengan 495 muka surat bertanda, aku mulakan dengan senyuman.
Namun,
selepas hanya beberapa puluh muka surat membaca,
disebabkan aku bukanlah pembaca novel yang setia,
maka aku meninggalkannya.
Seperti kanak-kanak yang berlalu dari mainan yang membosankan,
maka tersimpanlah novel itu di rak buku,
menjadi agen khas bertugas mengumpul habuk.

Begitulah cerita yang sama dengan beberapa buah novel sebelumnya.
Tidak pernah habis dibaca.

Ceritanya bersambung beberapa minggu yang lalu,
di mana segalanya bermula semula bila aku terdetik
dan merasakan otak aku sudah semakin berkarat.
Berkarat seperti skru dalam kayu lembap.
Manakan tidak, otak yang dulu mampu mengajar adik aku matematik tambahan
sekarang memerlukan kalkulator untuk mengira tiga kali lapan.

Runsing.
Aku menyelongkar rak mencari apa-apa sahaja untuk menjadi pengasah otak.
Terserempak semula dengan novel tadi.
Terasa seperti mengkhianati hadiah dari seorang kawan,
aku mengangkatnya dari gudang habuk, dibersihkan, dan dibelek muka ke muka.
Selak punya selak punya selak,
aku langsung hilang punca jalan cerita.
Maka,
aku berkeputusan akan baca buku itu, semula dari mula,
sehingga habis.

Aku mendisiplinkan diri.
Aku mengajar diri agar membacanya selama 30 minit sebelum tidur.
30 minit sehari.
Berbanding 1440 minit sehari yang kita ada,
ianya bukanlah apa-apa.

Sedar tidak sedar,
disiplin bertukar menjadi rutin.
Lama kelamaan, setiap hari, aku tertunggu-tunggu saat 30 minit tersebut.
Kadang-kadang sampai terlajak menjadi 1 jam.
Buat pertama kali aku merasakan,
membaca novel bukanlah sesuatu yang membosankan seperti apa yang pernah aku fikirkan.

Banyak aku belajar.
Melihat perspektif pemikiran dari minda orang lain.
Memahami pandangan kehidupan dari kanta mata selain diri sendiri.
Malah, aku peroleh pelbagai nilai untuk diamalkan kehidupan seharian.
Aku tak pernah terfikir duduk mengadap abjad dan perkataan 30 minit sehari membolehkan aku mendapat begitu banyak ilmu dan pengetahuan.
Hanya dari satu buku, aku dapat banyak perkara.
Bayangkan apa aku boleh dapat dari 10 buku, 100 buku, 1000 buku.

Aku bersyukur aku dihadiahkan dengan sebuah novel.

Lebih dua minggu lalu,
aku tamat membaca novel tersebut.
Ini adalah rekod muka surat paling banyak aku membaca.
Lega. Paling tidak, aku tidak menghampakan harapan kawan yang menghadiahkannya.
Lagi bersyukur, aku tidak habis kosong.
Aku habis berisi.


Kini,
rutin 30 minit membaca sehari aku kekalkan.
Masih tiada niat untuk meningkatkan waktunya,
tapi setiap pengembara bermula dengan langkah bayi, kan?

Membaca 30 minit sehari, rupanya, bukanlah susah mana
berbanding dengan minda yang terbuka luas seluas angkasa.




postquam-scriptum:
Since dari kecil aku ada rekod tidak pernah habiskan baca mana-mana buku,
aku berniat nak kekalkan rekod tersebut.
Maka, novel 495 muka surat itu, aku hanya baca 494 muka.
Luckily, muka surat terakhir hanya tertulis separuh muka,
aku suspect hanyalah cerun landai penghabisan garis plot,
maka tak ada apa yang aku rugi.

So, technically, aku masih tak pernah habis baca mana-mana buku seumur hidup ini.
Yes, I am THAT egomaniac.
But I believe that John Lennon once said
“If being an egomaniac means I believe in what I do and in my art or music, then in that respect you can call me that... I believe in what I do, and I'll say it.”

Anda yang menghadiahkan aku buku tersebut,
TERIMA KASIH.



.




3 comments:

  1. novel cintak cintak ke..hehe;0

    ReplyDelete
  2. hahah cero, pe kata ko brainstorm utk Contest GA Isi Buih Kata Komik aku ni, deadline 12 Oct 2013, kira a form of brain exercise jugak la heheh XD

    ReplyDelete
  3. Hang sama ngan aku laa cEro, kalau baca novel tak pernah habis.. tapi buku novel bertulisan Melayu jer laa.. kalau buku pasal perang dunia kedua bertulisan Inggeris, tebal macam mana pon aku habiskan jugak.. tapi itu dulu laa.. lima tahun yang lalu..

    koh koh koh

    ReplyDelete

"It's not what you've got, it's what you do with it." - cEro, 2026

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: