Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Sep 20, 2013

Vorteks #41 - Dendam yang Memakan Masa.


[1][2][3][4][5][6][7][8][9][10][11][12][13][14][15][16][17][18][19][20][21][22][23][24][25][26][27][28][29][30][31][32][33][34][35][36][37][38][39][40]




Adalah menjadi impian setiap ahli fizik teori (theoritical physicist)untuk membuktikan kesahihan teori yang mereka cadangkan melalui eksperimen, bukan sekadar formula matematik, model abstrak dan rumusan dari teori ahli fizik terdahulu yang lebih berunsurkan hipotetikal. Namun, hakikatnya kebanyakan teori tersebut terlalu susah untuk dibuktikan melalui eksperimen kerana mungkin wujudnya faktor yang tidak mampu dikawal, pembolehubah yang terlalu besar dan tiada kewujudan fizikal, ataupun sekadar teori tersebut yang terlalu tidak masuk dek akal.
Fenomena merentas masa adalah antara perkara yang dilabel tidak masuk dek akal. Salah satu sebabnya adalah tiada bukti sahih bahawa fenomena itu boleh berlaku, pernah berlaku dan akan berlaku. Tiada teori yang dibentangkan oleh para ahli fizik yang menyatakan bahawa merentas masa adalah sesuatu yang tidak mustahil. Tiada teori kukuh adalah disebabkan oleh para ahli fizik yang masih tidak dapat mengenalpasti  pembolehubah yang benar-benar terlibat dalam fenomena tersebut.
Jadi, bagi kebanyakan manusia, merentas masa adalah mustahil.
Namun, kemustahilan adalah sesuatu yang digemari para ahli fizik teori. Kerana mencabar kemustahilan adalah sesuatu yang dipandang besar dan dihormati jika berjaya. Jika tidak berjaya, bukan sahaja masa sia-sia dihabiskan, malah berisiko dilabel ‘tidak siuman’.

Dibiarkan seketika Prof. Shah memanjangkan ketawanya.
“Kalau kita boleh berkongsi data kajian, dan berkongsi isi yang terkandung dalam Fail J itu, aku mungkin boleh hantar Johan balik ke masa hadapan pada waktu kilat Thor yang seterusnya. ”
Prof. Shah masih ketawa. Dia seolah-olah mengabaikan kata-kata Prof. Erman tadi.
“Fail J?”
“Ya, Fail J.” Prof. E menjawab ringkas. Prof. Shah di hadapannya masih belum habis berdekah.
Apa yang kelakar? Aku tak buat lawak? Aku sedang membongkar kajian sulit dia yang selama ini dia rahsikan dari semua orang. Reaksi yang sepatutnya dia beri adalah terkejut, sebab aku tahu akan rahsianya. Bukannya ketawa.
“Kenapa kau ketawa, Shah?” Mendatar nada suara Prof. E.
“Ha...ha...ha...” Prof. Shah menghabiskan sisa ketawanya sebelum menyambung kata.
“Kau mesti tak sangka reaksi aku begini, kan? Kau mesti anggap aku akan terkejut bila kau sebut tentang Fail J dan kajian sulit aku, kan?” Walaupun kata-kata Prof. Shah itu benar, tapi Prof. E tidak memberi sebarang reaksi.
“Hanya dua orang selain aku yang tahu tentang Fail J. Pertama ialah pemilik asal Fail J sendiri, merangkap lecturer aku masa di universiti dahulu. Kedua, ialah bekas tunang aku, merangkap isteri  kau yang kau tinggalkan selepas kau rampas dia dari aku.” Prof. Shah tepat memandang mata Prof. E.
“Kau tak pernah kenal lecturer aku, lagipun dia dah lama meninggal dunia. Jadi, aku teka, kau dapat tahu tentang Fail J melalui isteri kau dulu, kan?”
Tepat telahan Prof. Shah. Namun, Prof. E masih berdiam diri tiada jawapan.
“Kau nak tahu? Semasa dia putuskan pertunangan kami dan memberitahu mahu mengikut kau, aku kecewa. Aku fikir, apa kelebihan kau sampai dia sanggup tinggalkan aku dan pilih kau? Kau professor, aku professor. Kau berharta, tapi aku lebih kaya. Malah, kalau nak ikutkan paras rupa, helaian rambut kau di atas kepala yang boleh dibilang itu membuktikan kehebatan berada di pihak aku.”

Prof. Shah bangun dari tempat duduknya dan bergerak ke tingkap, menjenguk pemandangan luar. Prof. E masih membatu di sofa.
“Kau rampas tunang aku. Disebabkan itu, aku benci kau. Aku berniat nak jatuhkan kau. Bertahun-tahun selidik setiap apa yang kau buat. Aku siasat setiap kajian kau, setiap laporan kau. Tanpa aku sedar, aku jadi obses dengan kau, hanya sebab kau merampas satu-satunya insan yang aku sayang.”
Prof. E menunduk kepalanya.
“Ketika itu, aku dapat tahu kau sedang mengkaji fenomena merentas masa, time travelling, sesuatu yang dilabel orang ramai termasuk para ilmuwan sebagai ridiculous. Jadi, aku buat keputusan, aku nak sabotaj kajian kau. Aku mahu kajian kau dilihat sebagai sesuatu yang sia-sia. Aku nak malukan kau sehingga kau tiada tempat di atas dunia untuk menyorok...”
Prof. Shah kemudian berpusing menghadap Prof. E.
“...tapi sehinggalah aku jumpa Fail J.”
Prof. E mengangkat muka, memandang wajah Prof. Shah.
“Aku diberitahu, isi dalam Fail J adalah kunci kepada misteri merentas masa. Dari Fail J, aku dapati kajian kau berada di landasan yang betul. Setiap kajian kau sama seperti yang tercatat di dalam Fail J. Sooner or later, kau mungkin akan menjadi orang pertama yang mampu merungkai misteri time travelling.” Prof. Shah memicit pangkal hidung antara dua matanya.
“Aku jadi panik. The fact that you are on the right track sangat menakutkan aku. Jadi, aku beritahu tentang Fail J kepada isteri kau, dan memberitahu dia bahawa akulah orang yang paling hampir merungkai misteri itu. Aku suruh dia pulang ke pangkuan aku kerana aku sudah lebih berjaya dari kau. Kau tahu apa yang dia kata pada aku?”
Prof. E geleng kepala.
“Dia kata, kalau itu kunci kepada segala misteri, aku harap kau hapuskannya dari muka bumi ini.”
Prof. E bermuka terkejut.
“Jelas kekecewaan di raut wajah dia. Jelas dia tak bahagia bersama kau. Walaupun begitu, dia tetap tidak mahu ikut aku dan meninggalkan kau. Aku kenal perangai dia, dia bukan seorang yang berahsia. Maka, dia surely akan beritahu kau tentang Fail J. Itu membuatkan aku lebih membenci kau.”
Prof. Shah menggeleng kepala.
“Hasil kebencian yang membuak-buak, aku sebarkan khabar angin bahawa aku sendiri ada jalankan kajian sulit dan rahsia mengenai fenomena merentas masa. Kononnya aku sendiri ada hasil kajian aku mengenai time travelling, malah kononnya hasil kajian akulah yang paling hampir dengan kejayaan. Semuanya hanya untuk menarik perhatian kau. Semuanya adalah untuk hari ini, hari di mana kau datang merayu meminta bantuan dan pertolongan aku dan menyebut tentang Fail J...”
“Jadi, semua itu merupakan khabar angin semata-mata?” Prof. E membuka mulut.
“Ya, tentang kajian sulit dan rahsia fenomena merentas masa, itu semua khabar angin. Aku langsung tak berminat nak kaji fenomena tu. Tiada data untuk dikongsi. Tiada kajian untuk diberi.” Prof. E memejam mata menahan kekecewaan. Prof. Shah kembali ketawa besar.
“Aku patut rakam pujuk rayu kau tadi yang nakkan kita berkongsi data kajian. Puas hati aku. Hahaha!”

“Tapi, Fail J?”
Ketawa Prof. Shah terhenti, terbantut. Suasana ruang tamu menjadi sunyi, tiada suara buat seketika.
“Adakah Fail J wujud?”
Riak wajah Prof. Shah berubah.
“Ya, Fail J memang wujud. Isi kandungannya memang mengenai merentas masa. Lecturer aku yang menulisnya itu sangat rapat dengan aku. Kami seperti keluarga. Aku jumpa Fail J semasa mengemas rak pejabat dia beberapa minggu selepas dia meninggal.”
“Adakah kau masih memiliki Fail J?”
“Sudah tentu.”
“Boleh aku tengok Fail J tu?”

Prof. Shah senyum berhelah. “Boleh. Tapi dengan syarat.”



BERSAMBUNG...[42]





2 comments:

  1. Sorry.. 3 perenggan di atas buat aku pening..hihihi. Nmpk sgt mls nak pike

    ReplyDelete
  2. oh patutlah prof tu berdendam... buah hatinya kena rampas member pastu disia-siakan pula rupanya... ciss tak guna punya member huh...

    btw... tumpang iklan ckit... jom join Contest GA Isi Buih Kata Komik aku, deadline 12 Oct 2013, meh cepat!! XD

    ReplyDelete

"It's not what you've got, it's what you do with it." - cEro, 2026

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: