Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Sep 6, 2013

Vorteks #40 - Masa Bantuan.


[1][2][3][4][5][6][7][8][9][10][11][12][13][14][15][16][17][18][19][20][21][22][23][24][25][26][27][28][29][30][31][32][33][34][35][36][37][38][39]




“Ya, aku yakin.” Wajah Galah tidak sepadan dengan kata-katanya.
“Kau betul-betul yakin dia boleh diharap?” Zul bertanyakan lagi sekali, untuk kepastian.
“Aku tak pernah berurusan dengan dia, tapi lelaki bernama Bawi ni memang terkenal dengan kredibiliti dia dalam mencari stok gadis muda.”
Zul menggaru kepalanya yang tidak gatal. Kata-kata dari Galah tadi langsung tidak meyakinkan. Dia masih ragu-ragu untuk menerima Bawi masuk dalam kumpulan mereka.
“Kalau bukan disebabkan aku sudah ketandusan lubang, aku memang tak nak berurusan dengan si Bawi tu.” Zul kemudian merenung wajah Galah seketika.
“Baiklah. Esok kau bawa aku ke tempat Bawi.”

“Woi! Woi! Bangun!”
Pipi Galah ditampar perlahan berkali-kali. Mimpi? Tidur? Oh, pengsan. Galah dengan berat membuka mata. Kesan hentakan di kepalanya masih berdenyut, sakit. Dia sudah hilang kira, entah berapa banyak kali sudah dia dihentam di kepala sampai pengsan hari ini. Dua kali? Tiga kali? Entah. Apa yang dia tahu, kalau perkara ini berterusan, dia mungkin boleh mati akibat gegaran otak.
Galah membangunkan diri sendiri bermula dengan bertongkatkan siku. Dia baru sedar, mereka berdua masih di dalam hutan.
“Hari semakin gelap. Bahaya duduk dalam hutan malam-malam. Silap-silap kita boleh dibaham sang belang.” Bawi berdiri tegak di sebelah. Selepas berusaha untuk berdiri, Galah baru sedar bahawa dia sudah tidak berkasut dan berpakaian. Hanya seluar dalam ditinggalkan.
“Mana kasut dan baju aku?” keluh Galah.
“Jangan banyak bising. Budak keparat tu dah rampas semua barang kita termasuk pistol dan kasut semasa kita dua-dua pengsan diserangnya. Kita kena keluar dari hutan ni segera.” Dari jawapan itu, Galah menurunkan pandangannya kepada Bawi. Bawi juga tidak berkasut. Agak melucukan apabila ternampak badan Bawi yang gendut dan boroi tidak berpakaian.
“Budak lelaki tu memang berani, pandai. Dengan berbuat begini, pergerakan kita akan lambat dan dia boleh terus bergerak jauh dari kita.” Sambil menggenggam penumbuk, Bawi berkumat-kamit menyumpah seranah buruannya yang terlepas.
“Budak, aku akan pastikan otak kau dijadikan makanan anjing liar tepi jalan.”
Galah mengeluh panjang. Dalam hatinya merungut, kenapalah dia boleh terlibat jauh dengan si Bawi yang tak stabil ni.

Loceng pintu rumah Prof. Shah berbunyi bertalu-talu.
Prof. Shah sedang berada di bilik bacaan, duduk di atas kerusi yang selesa sambil membaca sebuah buku tulisan Stephen Hawking bertajuk ‘A Briefer History of Time’. Dia cuba mengabaikan bunyi yang datang dari pintu rumahnya itu. Sangkanya, jika dibiarkan, segala gangguan yang tidak bermakna akan berlalu begitu saja. Tapi dia salah. Bunyi loceng masih bertalu-talu, malah diserikan lagi dengan hentaman ke pintu yang bertubi-tubi.
“Shah! Aku tahu kau ada di dalam!”
Sayup suara itu menyapa telinga Prof. Shah. Dia mengeluh panjang. Dia kenal pemilik suara itu. Seseorang yang dibenci.
“Ah! Aku patut hire seorang maid.” Prof. Shah meletakkan cermin mata membacanya ke atas meja bersebelahan dengan buku yang sedang dibacanya tadi. Dengan gerak badan malas dia bangun, keluar dari bilik bacaan. “Seorang maid yang muda, cantik dan pakai French maid custome. Perghh!
Prof. Shah menuju ke pintu utama. Loceng masih berulang bunyi. Pintu masih dihentam berkali-kali.

Which part of ‘aku tak nak masuk campur’ yang kau tak faham?” Itu adalah ayat pertama yang keluar dari mulut Prof. Shah selepas membuka pintu. Kelihatan Prof. Erman berdiri dengan dahi berkerut seribu.
“Aku perlukan bantuan kau, Shah.”
Prof. Shah terdiam berdiri memegang pintu. Ini kali pertama dia melihat Erman yang dibencinya selama ini berwajah sebegitu. Risau, penat, berharapan, tiga ekspresi itu bercampur baur untuk membentuk wajah Prof. E sekarang. Pastinya, bantuan yang diperlukan Prof. E adalah penting. Jika tidak, masakan Prof. E sanggup datang seorang diri merayu bantuan dari seorang insan yang diketahui membenci dirinya sepenuh hati.
“Mana Johan?”

“APA? KAU TINGGALKAN DIA DIKEJAR PENJAHAT DI DALAM HUTAN?”
Prof. Shah menghempas belakangnya ke sofa. Kisah yang diceritakan Prof. E di ruang tamu itu terlalu hebat untuk dibayangkan. Bagaikan filem. Tapi, apa yang lebih membeliakkan matanya adalah tindakan Prof. E meninggalkan Johan dan Intan berlari menyelamatkan diri di dalam hutan sambil dikejar si penculik bersenjata.
Prof. E hanya menunduk.
“Aku tiada kuasa. Tiada daya. Apa yang aku boleh buat adalah serahkan tugas menyelamat kepada polis.” Prof. E menjawab perlahan.
“Apa jadi kalau polis terlambat? Bila mereka dapat kejar, Johan dan Intan sudah menjadi mayat?” Tinggi nada Prof. Shah berdebat.
“Habis, kau mahu aku buat apa?”
Persoalan Prof. E tadi tidak terjawab. Prof. Shah sedar, tiada apa yang mampu terbuat oleh Prof. E lagi melainkan apa yang telah dibuatnya. Dua penjahat bersenjata mengejar dua anak muda. Jika ada masuk seorang tua yang tidak berkemahiran ke dalam cerita, maka akan menyusahkan banyak pihak. Polis adalah pilihan terbaik yang ada.
Prof. Shah menghembus nafas panjang. “Kalau aku pun, aku mungkin akan buat perkara yang sama.”
Serentak, kepala Prof. E terangkat. Mendengar Prof. Shah bersetuju dengan tindakannya, dia sedikit lega. Matanya bertentang tepat dengan mata Prof. Shah.
“Tapi aku rasa sebab utama kau datang sini bukan untuk bercerita dengan aku hal itu saja, kan?” Ayat Prof. Shah itu tepat merumuskan segalanya yang terbuku dalam benak fikiran Prof. E.

“Begini...” Prof. E memulakan bicara.
“...walaupun aku sudah berpuluh tahun mengkaji fenomena merentas masa, tapi semua hasil kajian aku hanyalah teori. Teori semata-mata.”
Prof. Shah tersenyum sinis.
“Niat aku...Bukan, janji aku pada Johan adalah untuk menghantar dia balik ke zaman dia, lapan tahun akan datang pada masa fenomena kilat Thor yang seterusnya.”
“Bila?” Prof. Shah potong tanya.
“22 haribulan, malam 23.”
Prof. Shah mengangguk. Prof. E menyambung bicara.
“Macam aku cakapkan, aku hanya ada teori. Tapi aku tahu, kau ada sesuatu yang lebih dari sekadar teori.”
Prof. Shah ketawa kecil.
“Aku tahu. Walaupun kau adalah professor dalam bidang sains hayat, tapi disebabkan kau begitu bencikan aku, kau berazam nak jatuhkan aku, maka kau juga ada jalankan kajian tentang fenomena merentas masa, kan?”
Ketawa Prof. Shah semakin berdekah kuat. “Apa yang kau mahu, Erman?”


“Aku mahu lihat fail sulit kau yang dipanggil Fail J.”



BERSAMBUNG...[41]





3 comments:

  1. ya, kadang2 mmg kebencian/dendam terhadap mana2 individu boleh mendorong seseorang itu untuk memajukan diri, lebih2 lagi kalau dicabar...

    ReplyDelete
  2. emmm..takde cite watak utama. selitla skit setiap episod. penarik tu

    ReplyDelete

"It's not what you've got, it's what you do with it." - cEro, 2026

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: