Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Jul 12, 2013

Vorteks #35 - Masa Terakhir Seorang Penjahat.


[1][2][3][4][5][6][7][8][9][10][11][12][13][14][15][16][17][18][19][20][21][22][23][24][25][26][27][28][29][30][31][32][33][34]




Aku Zul.
Entah mana silapnya, aku kini sedang berlumuran darah, terbaring berseorangan di dalam sebuah rumah tinggalan yang berada jauh ke dalam kawasan terpencil.
Ini kisahnya...

Kisah aku bermula semasa aku kecil. Sewaktu aku berumur 12 tahun, sekumpulan murid lelaki mengganggu seorang murid perempuan semasa dalam perjalanan pulang ke rumah selepas waktu persekolahan. Kumpulan yang terdiri dari tiga budak lelaki itu merampas buku yang dipegang, menarik beg yang digalas dan kemudian menolak jatuh budak perempuan itu. Setelah puas mengejek, budak perempuan itu ditinggalkan sendirian begitu sahaja, menangis dengan barang-barangnya bersepah di atas tanah. Kejadian tipikal buli kanak-kanak.
Aku bukanlah salah seorang dari kumpulan budak lelaki itu. Tetapi, aku menyaksikan kejadian itu berlaku dari jauh.
Setelah kumpulan budak lelaki itu hilang dari jarak pandangan, aku menghampiri budak perempuan yang dibuli itu.
“Awak okey?” aku bertanya.
Budak perempuan itu tidak memandang aku, malah masih tidak berhenti menangis. Bagi memperlihatkan niat aku baik untuk menolong, aku mengutip buku-buku dan beg yang berselerak di keliling budak perempuan itu. Melihat tingkah laku aku membantunya, budak perempuan itu berhenti menangis.
Selesai mengutip buku-buku dan beg, aku hulurkan tangan kanan aku kepada budak itu. Dia menyambut tangan aku. Kemudian, aku membantunya bangun berdiri.
“Awak okey?” aku tanya sekali lagi.
Teresak-esak, budak perempuan itu menjawab, “Okey.” Aku tersenyum. Paling kurang, dia memberi respon positif.
“Biar saya teman awak balik ke rumah, okey?” Budak perempuan itu mengangguk setuju.
Semasa dalam perjalanan, aku perasan budak perempuan itu agak berjarak dengan aku. Jadi, atas refleks, aku mencapai tangannya dan menarik dia agar rapat dengan aku. Tindakan aku tiada penolakan. Aku tersenyum kepada dia. Dia senyum kembali pada aku.
Aku perasan pipi budak perempuan itu masih basah berbaki air mata. Sekali lagi, refleks, aku menyapu air mata di pipi dia dengan ibu jari tangan aku. Dia tersenyum, malu. Aku juga tersenyum.
Kemudian, aku menjilat ibu jari aku yang basah dengan air mata.

“Jangan! Jangan! Jangan!”
Itulah perkataan yang dia ulang jerit berkali-kali ketika aku menarik dia masuk ke kawasan ladang sunyi. Siapa suruh dia bodoh sangat, percayakan aku. Bila ditanya kepada aku kenapa laluan untuk ke rumah dia berbeza dari jalan yang selalu dia ambil, aku hanya jawab kata jalan itu pintas dan lebih singkat, dia terus angguk percaya. Apa yang dia tidak sedar adalah aku sedang membawa dia menuju ke sebuah pondok sunyi di ladang kelapa sawit, dan dia bakal menjadi mangsa pemuas nafsu aku.
“Sakit! Sakit! Sakit!”
Jeritan dia, langsung aku tidak peduli. Mungkin pada dia nasibnya malang kerana bertemu dan ditipu oleh aku. Padahal, pada aku, nasib aku amat bertuah kerana dikurnia ruang dan peluang untuk memuaskan nafsu yang tidak mungkin akan aku lepaskan.
Selepas puas, aku terus pergi tinggalkan budak perempuan itu di mana dia terdampar. Berpakaian atau tidak, bernyawa atau tidak, aku tidak pernah peduli. Apa yang aku peduli hanyalah kepuasan diri.

Ya. Itulah aku. Pada usia 12, aku sudah hebat mencari peluang dan kesempatan untuk memuaskan nafsu. Aku seorang oportunis yang miang.
Bukan itu sahaja track record aku. Pada usia 13 tahun, aku sudah pandai mencuri motosikal jiran dan kemudian dijual kepada pasaran gelap. Pada usia 15, aku menjadi penjaga premis perjudian. Aku sertai geng merompak kedai pada usia 17 tahun. Namun, perjalanan hidup aku bukan selalunya lancar. Pada usia 19 tahun, aku ditangkap dan dimasukan ke dalam penjara.  Bukan sekali sahaja, tapi hingga kini sudah tiga kali aku keluar masuk penjara.
Sampai sekarang, aku paling suka bila bergiat dalam kegiatan perdagangan orang dan perlacuran. Gadis muda dari luar yang hidup susah dan terdesak akan aku pujuk menjadi barang lacuran. Untung-untung, aku dapat merasa dahulu mana-mana barang lacuran yang masih ‘gadis’ sebelum dibawa ke pelanggan. Dari pelanggan kelas bawahan, sehinggalah berpangkat V-VIP, semua aku pernah berurusan. Mudah. Mereka bayar, mereka puas, aku senang.

Aku bukanlah jenis yang suka bekerjasama dan bekerja dalam kumpulan, apatah lagi dengan orang yang tidak aku kenali. Akan tetapi, tiga tahun lalu, kali pertama aku berurusan dengan seorang lelaki kurus dan tinggi, dipanggil Galah. Aku kenal dia semasa berada di dalam penjara. Aku suka cara Galah berkerja. Dia tahu apa yang dia mahu. Asalkan aku mampu beri apa yang dia mahu, dia akan ikut segala arahan tanpa ingkar. Aku jadi selalu bekerja bersama-sama Galah. Sedar tidak sedar, Galah menjadi orang kanan aku bila mana aku perlukan tangan tambahan.
Pernah satu ketika, penguatkuasaan polis menjadi begitu ketat sehinggakan susah untuk aku menjalankan aktiviti seludup masuk pelacur dari luar. Dalam waktu aku buntu dan ketandusan barang lacuran, Galah memperkenalkan Bawi kepada aku.
Bawi seorang lelaki yang berbadan besar. Kata Galah, Bawi ada cara mahu kekalkan bekalan pelacur di saat-saat penguatkuasaan polis menjadi ketat. Setelah berjumpa dengan Bawi, kami sebulat suara setuju dengan cadangannya iaitu menggunakan gadis tempatan yang diculik dan dikurung. Bawi pakar dalam aktiviti penculikan tempatan. Maka, kumpulan aku kini terdiri daripada tiga orang; aku, Galah dan Bawi. Sehingga kini, kami sudah bersama hampir dua tahun.
Dalam masa dua tahun ini, aku tiada masalah dengan Galah. Tapi, lain cerita dengan Bawi. Bawi susah untuk dikawal. Dia selalu bertindak mengikut nafsu, lebih-lebih lagi bila dia marah. Aku sentiasa memerhatikan Bawi. Aku dapat rasakan, suatu hari nanti, dia bakal membawa masalah kepada aku.

Kumpulan kami memang terkenal di kalangan kumpulan gelap dengan aktiviti penculikan. Dijadikan cerita, suatu hari seorang kenalan memperkenalkan aku kepada seorang ahli perniagaan yang kaya-raya dipanggil Encik Alex. Encik Alex mengupah kami untuk mengugut musuh perniagaannya, Encik Ahmad dan keluarga. Biasanya kami tidak buat kerja ugut mengugut seperti ini, tapi atas sebab bayaran yang lumayan, kami turutkan.
Untung di hadapan mata. Encik Ahmad mempunyai seorang anak gadis yang sesuai untuk dijadikan barang lacuran. Serta merta, dari kerja mengugut bertukar menjadi kerja penculikan. Kami menculik anak gadis Encik Ahmad dan mengurungnya di dalam sebuah rumah tinggalan yang biasa kami guna.

Di rumah tinggalan tempat anak gadis Encik Ahmad dikurung, aku bercadang untuk menjadi ‘pelanggan’ pertama kepada budak perempuan malang itu. Semasa aku sedang persiapan diri dengan mandi, aku terdengar satu bunyi tembakan dari tingkat atas rumah.
“Apa yang berlaku? Poliskah?”
Belum lagi selesai mandi, aku mencapai tuala dan bergegas mahu keluar dari bilik mandi kerana ingin tahu apa yang berlaku di luar. Aku cuba untuk membuka pintu bilik mandi, tapi gagal, seperti ada sesuatu yang menyekat pintu dari luar. Aku menguatkan tenaga untuk menolak pintu sekaligus menolak apa yang menyekat di luar, tetapi masih tidak berkesan.
“Siapa yang bodoh cuba nak kurung aku ni?” aku menjerit, kemarahan.
Kedengaran bunyi tembakan kedua.
Dek kerana tiada pilihan, aku terpaksa menggunakan kaki dengan menendang pintu sekuat mungkin. Selepas tiga kali tendangan, pintu tertanggal dari engselnya. Laluan sudah terbuka. Barang yang menyekat pintu dari dibuka adalah sebuah kerusi yang disendal kuat.
“Keparat. Kerja siapa ni?”
Aku terdengar bunyi tembakan ketiga.
Dengan hanya bertuala, aku bergegas dari belakang rumah ke ruang tengah. Kelihatan Galah sedang terduduk memegang kepalanya dalam kesakitan. Aku bergegas ke arah Galah.
“Apa yang terjadi?”
Galah yang tidak bersuara, menunjukkan jarinya ke arah ruang depan. Aku menjenguk dan mendapati berdirinya si Bawi tegak di muka pintu memandang ke kawasan hutan di luar. Di tangan kanannya terdapat sepucuk pistol dengan muncung masih berasap.
“Apa dah jadi, Bawi?”
Bawi memusingkan kepalanya memandang aku.
“Budak perempuan tu sudah terlepas.”
Aku terkejut.
APA? Macam mana boleh terlepas?”
“Aku nak rasmi dia dulu. Asyik kau je dapat.”
Refleks, aku menampar kepala Bawi.
BABI! Aku dah kata, biar aku dulu. Lepas tu baru giliran korang. Ni apahal pula sampai nak guna pistol? Kau nak bagi orang tahu kau ada dekat sini ke? Budak perempuan sorang terlepas, takkan korang dua orang tak mampu nak tangkap?”
Bawi memandang aku tajam.
“Ada sorang lelaki datang selamatkan dia. Dia ketuk kepala dengan benda keras.” Galah datang mencelah dari belakang aku. Aku masih tidak puas hati.
“Lepas tu, tiga kali kau tembak tak kena jugak? Bangang sangat ke?”
Mungkin aku sudah terlampau marah, sampaikan aku tidak sedar muncung pistol di tangan Bawi sedang menyentuh perut aku yang tidak berlapikkan pakaian.
Satu das tembakan lagi dilepaskan.
Aku rebah separuh bogel di lantai. Kesedaran aku beransur hilang.

“Jom, Galah. Kita buru budak-budak keparat tu dalam hutan!”

Ayat dari Bawi itu adalah ayat terakhir yang aku dengar sebelum aku menghembus nafas yang penghabisan.



BERSAMBUNG...[36]




2 comments:

  1. hambik, sekarang kawan makan kawan...

    ReplyDelete
  2. cero..ak tahan je x baca ko punye story awal2 sbb xnk mnunggu suspen
    .ak tgk da byk episod..ingatkn da abes..hihi..seronok marathon baca..smpi sini je trus ak rasa cesss...haha.
    blom abes.klimaks pon blom..huhuhu..pasni ak biar ko buat citer ni smpai abes, br ak smbung blik..ak x suka suspen2..hihi..dr dlu ak mmg suka ko punya point of view..n also ur sketch..inspired;-)

    ReplyDelete

"It's not what you've got, it's what you do with it." - cEro, 2026

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: