Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Jul 5, 2013

Vorteks #34 - Masa Seperti Terhenti.


[1][2][3][4][5][6][7][8][9][10][11][12][13][14][15][16][17][18][19][20][21][22][23][24][25][26][27][28][29][30][31][32][33]




Ish, awak ni! Peliknya soal macam tu.” Intan menolak bahu Aida yang sedang duduk di sebelahnya sambil tersenyum-senyum.
“Pelik apa pula? Soalan saya mudah. Suasana macam mana yang awak rasa paling romantik sekali?” Aida mengulang tanya soalannya.
Intan masih tidak menjawab. Dia memandang ke siling bilik darjah sambil mengusap-usap dagunya seolah-olah terdapat janggut sepanjang dua inci. Tiba-tiba Intan tersenyum lebar.
“Hah, dah ada jawapan?” teruja si Aida selepas melihat perubahan riak muka Intan.
“Begini. Saya dikurung oleh ahli sihir jahat di tingkat paling atas satu menara tinggi. Semasa saya tengah bersedih, tiba-tiba kedengaran bunyi jeritan dan pertarungan di luar. Bila saya jenguk ke luar, rupanya terdapat seorang wira datang mahu selamatkan saya. Dia sedang bertarung sengit dengan naga jagaan ahli sihir itu. Selepas dia tewaskan si naga dan ahli sihir, dia panjat ke tingkap bilik saya dikurung...”
“Macam mana dia panjat menara yang tinggi tu? Guna tali?” Aida mencelah.
“Alaa...Jangan potong dulu, cerita tak habis lagi!” Gelak sakan Aida dan Intan. Lalu, Intan sambung bercerita.
“Sewaktu si wira itu masuk melalui tingkap, saya sedang terduduk di atas lantai. Baju perisai besi yang dipakai si wira itu memantulkan cahaya matahari dari luar tingkap, membuatkan mata saya silau. Wira itu nampak seperti bersinar disirami cahaya. Disebabkan silau juga, saya tak nampak muka si wira, hanya bayang dia saja.” Aida tersenyum mendengar cerita Intan.
“Lalu, dia hulurkan tangan kepada saya dan berkata...”
“...kahwinilah saya!” Aida mencelah lagi.
Gamat satu bilik darjah dipenuhi dengan gelak tawa mereka berdua.
“Wah, romantiknya!”

Untuk seketika, ingatan Intan terimbas satu memori bersama Aida. Memori tentang angan-angan ingin diselamatkan oleh wira berbaju perisai besi.
“Tepat pada masanya.”
Kini, di hadapan Intan berdiri seorang lelaki yang baru sahaja menyelamatkannya dari menjadi mangsa rakus nafsu. Lelaki yang juga boleh dianggap wira penyelamat.
Disebabkan pantulan cahaya matahari yang masuk melalui tingkap, lelaki penyelamat itu kelihatan seperti bersinar disirami cahaya. Namun, bukanlah bersinar disebabkan memakai baju perisai besi seperti yang pernah Intan angan-angankan. Sinaran itu disebabkan pantulan dari peluh yang meleleh di muka, badan dan tangan.

Lelaki penyelamat itu kemudian mengeluarkan pisau pendek yang terselit di pinggang. Dia memotong ikatan tangan dan kaki Intan serta kemudian menarik perlahan-lahan pita pelekat yang tertampal di mulut Intan. Intan kemudian meregang-regangkan pergelangan tangan dan kakinya.
Lelaki penyelamat itu menghulurkan tangan ke arah Intan.
“Awak okey?”
Pada Intan, masa seperti terhenti seketika. Jauh di sudut hati, Intan merasakan bahawa dia bakal menjadi mangsa kerakusan nafsu si penculik. Dia tak pernah sangka bahawa dirinya akan diselamatkan oleh lelaki yang sedang berdiri di hadapannya ini. Seorang lelaki yang baru dikenalinya beberapa hari lalu.
“Yusran?”
Johan baru tersedar bahawa di hadapan Intan, dia dikenali sebagai Yusran.
“Ya, Yusran datang menyelamat.”
Huluran tangan Johan disambut Intan.

Johan membantu Intan berdiri. Akibat dari terlalu lama diikat dan terbaring, Intan mengalami sedikit kesukaran untuk berdiri. Apabila Intan dapat berdiri, dia terus memeluk erat Johan.
Johan terkejut kerana dipeluk. Dipeluk oleh seorang gadis yang bakal menjadi idaman banyak orang termasuk dirinya. Seorang idola.
“Terima kasih. Terima kasih sebab datang.” Air mata kembali berlinang di pipi Intan. Kali ini bukan air mata ketakutan, tetapi air mata kesyukuran.
Johan tersenyum. Dia menepuk-nepuk belakang badan Intan.
“Mari kita keluar cepat,” ujar Johan.

“Mana kau nak pergi, hah? Jahanam.”
Kedua-dua Intan dan Johan terkejut dengan suara itu.
Bawi yang tadi terjelepuk di tepi sudah sedarkan diri. Dia sedang duduk tertonggek sambil menggosok-gosok bahagian belakang kepalanya yang dipukul Johan. Kemudian, Bawi meraba-raba tepi badannya. Dia sedang mencapai pistol yang diselitkan di pinggang.
Johan nampak aksi Bawi mahu mencapai pistol. “Cepat, Intan. Dia ada pistol.”
Johan memegang erat tangan Intan dan berlari keluar dari bilik.
Bawi sempat mengeluarkan pistolnya dan mengacu ke arah mereka.
Tembakan pertama dilepaskan. Tersasar. Johan dan Intan sudah berlari hilang dari pandangan.

Prof. Erman yang berada di kawasan hutan di luar rumah terkejut mendengar bunyi tembakan. “Alamak, mereka ada pistol!”
Kenapalah si Johan ini degil sangat. Aku dah ingatkan banyak kali, kita serahkan sahaja kepada pihak polis. Sekarang dia nak berlagak hero, sedangkan si penculik ada pistol.
Prof. E kembali memerhati kawasan luar rumah tinggalan itu. Dia amat berharap Johan sempat keluar menyelamatkan diri.

Johan dan Intan dengan pantas menuruni tangga. Di tingkat bawah, mereka ternampak Galah yang juga sudah sedarkan diri. Galah dengan muka dalam kesakitan, kelihatan sedang memegang kawasan kepalanya yang dipukul. Dia mungkin sedang separa sedar.
Johan melepaskan tangan Intan buat seketika. Tanpa berlengah masa, dia hadiahkan satu tendangan tepat ke arah kepala Galah. Galah kembali tersungkur kesakitan.
Kedengaran Bawi sedang menuruni tangga.
Johan tanpa membuang masa kembali mencapai tangan Intan. Mereka berdua sambung berlari menuju ke pintu keluar hadapan.
Bawi sudah berbaki enam anak tangga. Dia nampak kelibat Johan dan Intan di pintu keluar. Segera, dia mengacukan pistol dan melepaskan tembakan kedua. Masih tersasar.
Johan dan Intan terkejut dengan tembakan yang hampir satu kaki mengenai mereka itu. Mereka panik. Dari dalam rumah, mereka sepatutnya keluar melalui pintu dan menuju ke arah kanan untuk bertemu dengan kedudukan Prof. E menyorok.

Tembakan ketiga dilepaskan. Kali ini berjaya mencalarkan bahu kanan Johan.
Johan menjerit kesakitan. Intan di sebelah bertambah panik.
Dek kerana tembakan itu menyerang kanan Johan, Johan dan Intan secara spontan bergerak ke kiri selepas keluar dari pintu. Mereka menuju ke arah yang bertentangan dengan tempat Prof. E berada.
Sewaktu Bawi sampai di pintu keluar, Johan dan Intan sudah hilang dari pandangan.


“Johan, kenapa kau ke kiri? Sana menuju ke arah hutan tebal,” kata Prof. E yang menyaksikan segala-galanya.



BERSAMBUNG...[35]




No comments:

Post a Comment

"It's not what you've got, it's what you do with it." - cEro, 2026

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: