Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Jun 28, 2013

Vorteks #33 - Tepat Pada Masanya.


[1][2][3][4][5][6][7][8][9][10][11][12][13][14][15][16][17][18][19][20][21][22][23][24][25][26][27][28][29][30][31][32]




“Sana ada satu lagi.”
Johan menuding jarinya ke arah sebuah rumah tinggalan di tepi landasan keretapi. Rumah dua tingkat itu kelihatan usang dan tidak berpenghuni, akan tetapi sekelilingnya kemas dan bebas dari lalang yang tinggi. Jelas kelihatan, walaupun tidak dijaga, namun rumah itu masih digunakan orang.
Johan dan Prof. Erman menyembunyikan diri di sebalik dahan-dahan pokok rendah.
“Sudah dua rumah kita jumpa. Harap yang ketiga ini betul tempatnya.” Prof. E mengeluarkan alat GPS dari poket bajunya. Dia ingin memastikan koordinat rumah tersebut supaya nanti mudah untuknya melaporkan kedudukan kepada pihak polis.
“Biar saya pergi dekat sikit. Kalau betul, saya beri isyarat kepada Prof dari jauh, ya?”
Prof. E menganggukkan kepalanya tanda setuju dengan cadangan Johan. Johan kemudian dengan perlahan bergerak sembunyi dari satu pokok ke pokok yang lain, semakin menghampiri rumah tinggalan itu.
Akhirnya Johan berada di dinding luar rumah tersebut. Dia dengan bersandarkan belakangnya ke dinding, perlahan-lahan menyusur langkah menghampiri bahagian depan rumah itu. Tangan kanannya masih erat memegang pemotong dawai yang sepanjang satu hasta. Pemotong dawai itu telah digunakannya semasa memotong dawai pagar untuk memasuki kawasan landasan keretapi sebentar tadi. Pemotong dawai itu juga difikirnya boleh dijadikan sebagai senjata. Johan sedar, jika dia mahu menyelamatkan Intan, dia perlu berhadapan dengan si penculiknya. Maka, senjata adalah perlu.

Prof. E jauh di sebalik pokok. Jarak antara mereka dalam 30 meter, namun dipisahkan oleh pokok-pokok renek dan lalang tinggi menjulang. Prof. E gigih memerhatikan Johan di sebalik dedaun tumbuhan hijau itu. Sebelah kiri tangannya memegang alat GPS, manakala sebelah kanan tangannya memegang telefon bimbit dengan tertera nombor balai polis di skrin. Dia hanya menunggu untuk menerima isyarat dari Johan. Jika Johan memberi isyarat tangan bersilang membentuk pangkah, maka rumah tinggalan itu bukanlah tempat Intan disembunyikan. Jika Johan memberikan isyarat tangan membentuk bulatan, maka Prof. E hanya perlu menekan butang hijau di telefonnya dan melaporkan kepada pihak polis tentang kedudukan rumah itu. Bagi Prof. E, adalah penting untuk segera melaporkan kedudukan tempat Intan disembunyikan ini kepada pihak polis.
Sekali-sekala, kelihatan pandangan Johan beralih memandang ke kedudukan Prof. E di dalam hutan. Ini bagi memastikan dirinya tidak hilang dari pandangan Prof. E. Adalah penting untuk dia dapat berinteraksi dengan Prof. E walaupun dari jarak jauh.
Degup jantung Johan dapat dirasai dirinya. Kencang.

“Kau dari mana, Bawi?”
Suara yang datang dari dalam rumah tinggalan itu memberhentikan langkah Johan. Dia mengintai ke dalam rumah melalui hujung penjuru bawah sebuah tingkap. Kelihatan kelibat dua lelaki. Seorang berbadan besar sedang berdiri, seorang berbadan kurus tinggi sedang duduk di atas kerusi sambil memegang majalah hiburan lama untuk bacaan.
Johan mendiamkan diri sambil cuba mendengar perbualan mereka.

“Aku dari belakang. Baru lepas tahan pintu bilik mandi dengan kerusi. Zul sudah terkurung dalam bilik mandi tu.” Lelaki berbadan besar itu menjawab pertanyaan temannya tadi.
“Berani betul kau, Bawi. Berapi si Zul tu nanti marah.”
“Alaa, siapa suruh mandi lama sangat. Aku peduli apa dia marah. Aku tak pernah anggap dia ketua. Aku pun nak merasa yang fresh. Asyik dapat saki-baki, tak seronok.”
Pergh! Berani betul kau ni.”
“Sebelum si Zul sedar dia terkurung, aku nak naik ratah lauk aku dulu. Kau nak join tak, Galah?”
 “Lepas kau selesai, kau panggil aku. Tapi jangan hentam sampai lunyai. Jadi sayur, lembik, aku tak suka.”
“Kita bertiga je. Itupun seorang dah kena kurung. Layan kita dua orang, takkan nak lunyai kot.” Serentak Galah dan Bawi ketawa terbahak-bahak.
“Jadi, dalam rumah ini ada tiga orang saja. Mereka ini dipanggil Bawi dan Galah. Seorang sudah kena kurung di belakang, dipanggil Zul.” Johan cuba untuk mengenalpasti keadaan.

Bawi bergerak ke arah tangga. Selepas dua anak tangga dinaikinya, dia kembali berpusing ke arah Galah yang masih duduk di tengah ruang.
“Wei, Galah. Kau tahu apa nama lauk kat atas tu?”
“Kenapa kau nak tahu?”
“Aku nak jerit nama dia masa tengah ‘enjut-enjut’.”
Galah tergelak kecil. Dia kemudian terdiam seketika sambil memegang dagunya memikirkan sesuatu. Bawi masih terhenti di anak tangga kedua, menunggu jawapan dari Galah.
“Tak salah aku, semalam aku ada terdengar emak dia panggil dia. Hmm..” Galah masih terus berfikir.
“CEPATLAH!” Bawi meninggi suara, mendesak.
“Hah, aku ingat! INTAN! Mak dia panggil dia Intan.”

INTAN?” jerit Johan dalam hati.
Rupanya, ‘lauk’ yang dibualkan mereka merujuk kepada manusia. Manusia yang dicarinya selama ini, Intan. Fresh, ratah, sayur, lunyai, enjut-enjut, semua itu merujuk kepada perkara buruk yang bakal berlaku terhadap Intan.
Berderau amarah Johan dapat dirasakannya mengalir dalam darah. Adrenalin merembes ligat. Semakin kuat genggaman Johan memegang alat pemotong dawai di tangannya.
Johan berpusing ke arah kedudukan di mana Prof. E berada. Dia tidak nampak Prof. E, tapi dia tahu Prof. E memerhatikannya. Johan kemudian mengangkat tangannya membentuk bulatan sebagai tanda isyarat positif bahawa Intan berada di dalam rumah tinggalan itu.

Dari jauh, Prof. E nampak isyarat Johan. Prof. E terkejut, seperti ada satu renjatan menyelubungi badannya. “THIS IS IT. Aku kena segera call polis.”
Prof. E dengan segera menekan butang hijau di telefon bimbitnya. Dilekapnya telefon itu ke telinga. Kedengaran bunyi deringan di hujung talian. Kemudian, deringan itu dijawab.
“Hello, polis. Saya ada maklumat tentang satu kes penculikan...”

“Intan! Intan! Intan!” Bawi mengajuk-ajuk nama anak gadis di bawah tawanannya itu.
“Sedap tak, Intan? Nak lagi tak, Intan?” Galah melayan ajukan. Bergema gelak tawa Bawi dan Galah. Bawi kemudian menyambung langkahnya mendaki tangga ke tingkat atas. Galah menghabiskan gelaknya dan kemudian sambung membelek majalah di tangan.
Johan di sebalik tingkap berpeluh. Marah. Kakinya menggeletar. Dia kemudian memejamkan matanya dengan kuat, seperti mahu mengumpul keringat.
Lalu, Johan membuka mata. Dia mengangkat alat pemotong dawai di tangannya dan bergerak menuju ke pintu masuk rumah itu.

Setelah selesai membacakan koordinat yang tertera di alat GPS kepada polis, Prof. E beralih pandangannya ke arah kedudukan Johan. Dia terkejut. Johan sudah tiada di tempat dia sepatutnya berada.
“Johan, apa kau sedang buat?” benak hati Prof. E kerisauan.

Johan melangkah masuk ke ruang tamu tempat Galah sedang duduk membaca majalah. Bawi sudah tidak kelihatan. Dia pasti sudah berada di tingkat atas.
Kelibat Johan terhalang dengan majalah yang sedang dibaca Galah. Johan dengan langkah laju menghampiri Galah.
“Hey!” Johan menegur.
Galah terkejut. Namun, sebelum sempat dia menurunkan majalah melihat siapa yang menegur, satu libasan kuat hinggap ke sebelah kiri kepalanya. Hadiah khas dari Johan.
Seperti yang difikirkan, Johan menggunakan alat pemotong dawai itu sebagai senjata.
Jatuh tersungkur Galah dari atas kerusi terus ke lantai. Dia terus hilang kesedaran.
Johan kemudian melangkah laju menuju ke tangga.

Di tingkat atas, Bawi mengetuk pintu tiga kali sebelum memulas tombol pintu bilik Intan dikurung. Mangga selak tambahan pintu sudah dibukanya terlebih dahulu. Selepas pintu dibuka, kelihatan Intan ketakutan sedang memperkemas kedudukan dirinya di hujung penjuru bilik.
Intan tidak menangis, tapi kakinya yang terikat bersama sedang bersedia untuk menendang.
Bawi dari pintu perlahan-lahan menghampiri Intan.
“Jangan takut, Intan. Abang ada.”
Bawi terus menghampiri Intan.
Intan menggeletar ketakutan.
Bawi sudah berada kurang satu kaki dari Intan.
Intan mengangkat kedua kakinya sambil menendang ke arah Bawi berkali-kali, tapi dia hanya berjaya menendang angin kerana Bawi dapat mengelak.
Dengan tangan ke hadapan, Bawi menerkam kedua-dua kaki Intan. Dia berjaya menangkap kaki Intan dan mematikan cubaan tendangan Intan. Intan menjerit, namun tiada suara kerana mulutnya ditutup pita.
“Jeritlah. Jerit. Tiada siapa peduli.”

“Ya Tuhan Yang Maha Besar. Selamatkanlah hamba-Mu ini.”
Satu bunyi hentakan kuat berdentum.
Gerakan Bawi terhenti. Dia tiba-tiba jatuh terjelepuk ke sebelah kanan kaki Intan.
Berdiri tegak di belakang Bawi ialah seorang lelaki dengan alat pemotong dawai di tangan.


“Tepat pada masanya.”



BERSAMBUNG...[34]




No comments:

Post a Comment

"It's not what you've got, it's what you do with it." - cEro, 2026

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: