Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Jun 21, 2013

Vorteks #32 - Masa Berseorangan.


[1][2][3][4][5][6][7][8][9][10][11][12][13][14][15][16][17][18][19][20][21][22][23][24][25][26][27][28][29][30][31]




Hambar.
Intan yang sedang duduk memeluk kakinya, masih berada di penjuru paling jauh dari pintu bilik tempat dia dikurung. Tajam matanya menatap pintu bilil. Seluruh bahasa tubuhnya mengadap ke arah pintu itu sambil meneka-neka siapa yang bakal masuk melaluinya. Adakah si penjahat durjana? Ataupun ahli pasukan penyelamat? Ataupun ayahnya? Mungkinkah perwira dengan berbaju perisai sambil membawa pedang panjang seperti figura yang selalu dijaja sebagai hero dalam cerita dongeng kanak-kanak? Badannya yang masih menggigil ketakutan tidak peduli apapun jawapannya, asalkan yang masuk melalui pintu itu bukanlah si durjana bermuka rakus seperti haiwan yang ketagihan nafsu.

Sekali-sekala, Intan membetulkan pelukan tangannya. Peluh yang pecah membasahi badan membuatkan cengkaman tangan menjadi licin dan tidak kuat. Kadang kala Intan menggenggam lengan baju untuk menguatkan pelukan. Dia tidak berniat mahu melepaskan pelukan badannya itu. Dari perlakuannya, merapatkan kedua-dua belah kakinya ke badan dan menjadikan kedua-dua tangannya sebagai pengunci, memeluk kaki dengan erat adalah sebagai tanda dia akan mempertahankan kehormatan dirinya walaupun apa yang bakal dihadapinya. Dia perempuan. Dia sedar, dia seperti seketul anak kambing dikurung di dalam sebuah kandang singa yang lapar.

“Ibu...”
Perlahan suara keluar dari mulut Intan. Suara yang agak terketar-ketar. Kali terakhir dia ternampak ibunya adalah apabila ibunya diserang di kepala oleh salah seorang lelaki durjana itu semasa dia diusung culik keluar dari rumah. Dia nampak dengan jelas ibunya jatuh rebah ke atas lantai dengan darah merah likat mengalir keluar.
Ibunya bukanlah seorang yang kuat. Di mata Intan, ibunya sangat lembut dan bersopan santun. Setiap susun laku ibunya begitu lembut, sehinggakan sesiapa yang memandang akan berada sejuk dan redup. Malah, bibir yang sentiasa dihiasi senyuman menjadikan ibu Intan sentiasa diselubungi aura penyayang.
Adakah ibu tidak apa-apa?
Adakah ibu selamat?
Adakah ayah ada bersama ibu sekarang?

“Ayah...”
Disebutnya pula seorang lagi insan terpenting dalam hidupnya. Ayah Intan adalah seorang ‘family man’. Dia begitu mengutamakan keluarga. Dahulu, pernah dia membatalkan lawatan perniagaan ke luar negara hanya kerana Intan menghidap demam. Katanya, “Ayah kerja kuat untuk keluarga. Jadi, tiada guna kalau dapat duit banyak tapi keluarga terabai.” Intan berazam, satu hari nanti, bila sampai masanya, dia akan mencari seorang teman hidup mirip ayahnya. Seseorang yang mengutamakan keluarga melebihi segalanya. Seseorang yang sanggup berkorban demi insan yang disayangi.
Intan berfikiran, mengenali ayahnya, mungkin ayah sekarang sudah berada di sisi ibunya. Ayah mesti sedang sedaya upaya cuba menenangkan ibu. Dalam masa sama, dia mesti sedang berkeras mendesak semua pegawai polis dan pegawai penyiasatan menjejak anaknya yang diculik. Ayah tidak akan duduk diam berpeluk tubuh. Dia akan cari seribu satu cara untuk menyelamatkan anaknya.
Ayah, saya berada di sini.
Ayah datanglah selamatkan saya.
Ayah jangan biarkan para penjahat ini terlepas begitu sahaja.

“Farhan...”
Farhan adalah nama adik lelaki kecil Intan. Berumur dua tahun, Farhan masih belum boleh berenggang lama dari ibunya. Walaupun kecil, mulutnya sangat becok dan kuat berceloteh. Namun, bahasa yang dipertuturkan tidak dapat difahami, maklum, bahasa budak kecil berumur dua tahun. Tapi, gelagat Farhan sentiasa menceriakan suasana rumah. Dia adalah penyeri kepada keluar Encik Ahmad.
Pada Intan, Farhan terlalu kecil untuk memahai apa yang sedang berlaku kepada keluarganya. Separuh dari hati Intan bersyukur bahawa bukan Farhan yang berada di tempatnya. Bagi seorang budak kecil berumur dua tahun untuk dijadikan mangsa penculikan, azab yang bakal dirasai mungkin jauh berlipat kali ganda dari apa yang dialaminya. Namun, separuh lagi dari hatinya berasa sedih kerana ada kemungkinan dia tidak dapat bersua muka menikmati riang gembira bersama Farhan.
Farhan sihat?
Farhan, kakak sayang Farhan.
Farhan sayang kakak?

Airmata kembali membasahi pipi Intan. Dengan hanya memikirkan terdapat kemungkinan dia tidak dapat pulang bertemu dengan keluarganya, Intan sudah tidak dapat menahan kesedihan.

“Aida...”
Di saat bersedih seperti ini, nama kawan baiknya muncul di bibir. Aida adalah seorang kawan yang ada di waktu suka dan duka. Senang bila bersama Aida. Tiada rahsia antara mereka. Aida adalah satu-satunya insan yang tahu akan cita-cita Intan untuk menjadi seorang selebriti. Intan takut untuk berterus-terang mengenai keinginan itu kepada ibubapanya, tetapi tidak kepada Aida. Aida merupakan seorang kawan yang memahami. Dia tahu ketika mana dia perlu menegur Intan, ketika mana dia hanya perlu mendengar rungutan Intan dan ketika mana dia perlu menasihati Intan. Intan bersyukur dikurnia seorang kawan seperti Aida.
Intan meneka, Aida mungkin merupakan manusia yang paling sedih apabila mendengar berita Intan diculik selain kedua ibubapanya. Aida mungkin tidak mampu untuk berbuat apa-apa, tetapi bila dia mendengar berita itu, dia mungkin akan sentiasa bersama ibu Intan. Di samping dapat menenangkan ibu Intan, Aida juga pasti mahu menjadi antara individu pertama yang mendengar tentang perkembangan kes Intan diculik.
Aida. Bersabarlah.
Kalau dipanjangkan usia,
kita akan bersama lagi.

Manusia perlu terus ke depan. Masa silam dijadikan pedoman supaya kita pada masa kini tidak mengulangi kesilapan. Hasilnya, masa depan kita akan lebih terjamin.”
Tiba-tiba, kata-kata Yusran (Johan) muncul dalam benak fikiran Intan. Wajah Yusran secara automatik timbul dalam fikirannya. Senyumannya, wajah seriusnya, suaranya, semuanya dapat dibayang oleh Intan. Walaupun hanya baru beberapa hari berkenalan, tetapi Yusran sangat mempengaruhi Intan. Sedar tidak sedar, wajah Intan menjadi kemerah-merahan, dan airmata sudah berhenti mengalir.
Wajah Intan bertukar.
“Ya. Kalau aku putus asa sekarang, maka inilah penamat hidup aku. Manusia perlu terus ke depan.”

Kok kok kok.

Pintu bilik Intan dikurung diketuk. Lalu, tombol bergoncang, berputar dan pintu dibuka.



BERSAMBUNG...[33]





6 comments:

  1. alaaa.. sambung lagi??.. wwkkwkw

    ReplyDelete
  2. unik betol bunyi pintu ko diketuk, 'kok kok kok' instead of 'tok tok tok'... heheheh

    ReplyDelete
  3. The icon looking smart.

    -kudozu

    ReplyDelete
  4. lamanya tunggu sambungan

    ReplyDelete

"It's not what you've got, it's what you do with it." - cEro, 2026

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: