Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Jun 7, 2013

Vorteks #31 - Empat Tempat Satu Masa.


[1][2][3][4][5][6][7][8][9][10][11][12][13][14][15][16][17][18][19][20][21][22][23][24][25][26][27][28][29][30]




Angin bergeser dengan daun-daun menghasilkan bunyi seakan-akan siulan yang datang dari pokok. Bunyi itulah yang menjadi peneman Johan dan Prof. Erman dalam perjalanan mereka merentas hutan sebelum bertemu dengan landasan keretapi. Landasan keretapi tersebut menghubungkan antara Lapangan Terbang Utama Arahjaya dengan seluruh kawasan Arahjaya. Sepanjang jalan sehingga ke penghujung landasan, akan ada satu kawasan dipercayai tempat Intan disorok selepas diculik awal pagi tadi. Tempat itulah matlamat mereka berdua.

20 Mac 2004, jam 1114.
“Johan, ingat. Kita akan ikut sepanjang landasan ini dan bila berjumpa dengan tempat yang disyaki, kita sahkan dulu. Lepas itu baru kita buat panggilan kepada polis, biar polis handle.”
Johan memberhentikan langkah kakinya setelah mendengar kata-kata Prof. E itu. Dia kemudian memalingkan kepala kepada Prof. E yang berjalan di belakangnya.
“Prof...” Johan tersenyum.
“...dekat 40 kali dah saya dengar perkara tu keluar dari mulut Prof.”
Prof. E tersenyum. 40 kali mungkin terlalu ditokok tambah, tapi dia yakin dia sudah mengulangnya hampir masuk dua digit.
“Aku cuma nak ingatkan. Kita tak tahu siapa yang bakal kita berhadapan.” Nafas Prof. E menjadi pendek. Pada usia dia, merentas hutan menuju ke tempat yang belum diketahui kewujudannya adalah sesuatu yang sangat memenatkan.
“Saya cadangkan Prof simpan tenaga untuk perjalanan ini daripada terus mengulang perkara yang saya dah tahu.” Prof. E dan Johan ketawa kecil.
Seketika kemudian, langkah kedua-dua Prof. E dan Johan terhenti.
“Itu. Itulah dia.” Prof. E meluruskan jari telunjuk mengacukan ke arah sesuatu di hadapan mereka. Johan tersenyum.
“Itulah dia. Landasan keretapi. Apa yang perlu kita buat ialah berjalan sepanjang landasan ini menuju ke arah timur sambil melihat kalau-kalau ada tempat Intan disembunyikan di sekitar.”

Pada masa yang sama, di satu kawasan sekitar Bandar Selatan:
“Hello, Zul!” Encik Alex kelihatan sedang membuat panggilan kepada Zul, si lelaki berbadan tegap merangkap ketua daripada geng tiga orang yang menculik Intan.
“Hello Encik Alex. Apa hal telefon? Mahu cerita tentang bayaran kah?”
“Sabar dulu. Bayaran tak lari. Tapi aku ada satu berita baik untuk kau orang.”
“Apa dia?”
“Dengar sini. Kau bertiga sudah boleh kerjakan itu budak perempuan. Buatlah apa yang kau suka.”
“Wah. Itu memang berita gembira tu!”
“Pastikan budak itu dapat cukup-cukup. Lepas kau orang puas, tunggu panggilan dari aku. Bila aku benarkan kau lepaskan budak itu, lepaskan dia ke tempat yang senang dijumpai.Tapi jangan sampai mati pula. Ingat tu?”
“Ok, Encik Alex. Itu jangan risau. Serahkan saja kepada kami.”
“Lepas tugas kau itu selesai, baru kita cerita tentang bayaran.”
“Baik, Encik Alex.”
Perbualan telefon itu ditamatkan. Senyuman sinis bercampur kepuasan terukir lebar di wajah Encik Alex. Dia yakin, segala yang dirancang olehnya berjalan dengan lancar.

Sementara di rumah Intan di utara Bandar Selatan:
Encik Ahmad kelihatan terduduk menunduk dengan kepala ditahan dua tangannya. Dia jelas runsing. Dia kemudian dihampiri oleh isterinya yang pipinya masih dibasahi air mata.
“Abang, kenapa?” tanya isteri Encik Ahmad.
Encik Ahmad bingung, tidak pasti sama ada mahu berterus-terang dengan isterinya atau tidak. Separuh hatinya menganggap lebih baik dirahsiakan tentang tawaran Encik Alex itu dari isterinya. Separuh lagi mendesak untuk menceritakan supaya dirinya dapat pandangan dari orang ketiga untuk membuat keputusan.
“Tak apa-apa, sayang. Nanti abang ceritakan.”
Mereka berdua kemudian dihampiri seorang pegawai polis berpangkat inspektor.
“Maafkan saya, Encik Ahmad, puan.” Serentak kedua-dua kepala Encik Ahmad dan isterinya berpaling ke arah inspektor itu.
“Saya ada beberapa soalan yang mahu ditanyakan.”
“Ya. Silakan.”
Inspektor tersebut membelek-belek beberapa helai kertas di tangannya.
“Dari siasatan kami dari pagi tadi, kami dapati ini bukan satu kes pecah rumah dan penculikan biasa.”
Muka Encik Ahmad dan isterinya serta merta berubah. Terkejut.
“Kita pada mulanya beranggapan kes ini pada asalnya adalah pecah rumah, kemudian berlarutan kepada penculikan apabila melibatkan anak gadis encik. Tapi, hakikatnya adalah sebaliknya.”
“Sebaliknya? Bagaimana?”
“Ya. Maksud saya, kemungkinan besar para penjenayah dari awal sudah berniat mahu menculik. Pecah rumah dan mencuri barangan berharga hanyalah sampingan.”
Isteri Encik Ahmad menjerit kecil dan kembali menangis. Encik Ahmad kemudian memeluk isterinya untuk menenangkannya.
“Jadi, soalan pertama saya, ada sesiapa yang Encik Ahmad suspek berdendam dengan Encik Ahmad sehingga mampu merancang jenayah seperti ini?”
Terus, Encik Ahmad terbayangkan muka seseorang. Alex.

Di sebuah rumah tinggal usang, di pinggir sempadan kawasan lapangan terbang:
“Bawi, Galah. Kita dah dapat green light.” Zul memberi khabar berita.
Green light? Untuk apa?” Bawi, si seorang dari geng bertiga yang berbadan besar, kebingungan.
“Bodoh ke apa? Tu hah! Lauk dekat atas tu.” Giliran Galah, lelaki tinggi lampai, untuk bersuara.
“Maknanya kita tak payah tunggu masuk malam lah, ya?” Bawi kedengaran riang. Dia memang tertunggu-tunggu peluangnya untuk melampiaskan nafsu.
“Dengar sini. Biar aku yang rasmi. Korang berdua jangan cuba nak potong line. Kalau tak, tahulah akibatnya.” Zul memberi amaran. Bawi kelihatan kecewa, tapi Galah seperti tidak kisahkannya.
“Aku nak mandi dulu. Aku tak suka badan aku busuk semasa ‘berseronok’, tapi aku paling suka peluh anak dara.”
Serentak mereka bertiga ketawa berdekah-dekah. Kemudian, Zul beredar dari situ menuju ke bilik mandi di belakang rumah. Bawi dan Galah berpandangan sesama sendiri.
“Galah, aku pun nak rasa yang dara juga. Asyik Zul je yang dapat.” Bawi merungut.
“Biarlah dia. Dia yang dapatkan kita habuan. Aku tak kisah. Dara ke, tak dara ke, aku bedal je semua.”

Di tingkat atas, di dalam bilik Intan dikurung, Intan masih terduduk di hujung penjuru paling jauh bilik. Walaupun sudah berhenti menangis, tapi seluruh badannya masih menggigil.

Dia tahu bala yang semakin menghampirinya.



BERSAMBUNG...[32]





2 comments:

  1. cmni la,stiap jmaat ada. Tp cpt sgt kna brsambung bkin saspen ja. Adeh

    ReplyDelete
  2. fuh fuh fuh.. ok, saspen saspen..

    ReplyDelete

"It's not what you've got, it's what you do with it." - cEro, 2026

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: