Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Apr 5, 2013

Vorteks #25 - Masa Untuk Rasional.


[1][2][3][4][5][6][7][8][9][10][11][12][13][14][15][16][17][18][19][20][21][22][23][24]





“Itu masalah kau. Apa masalah kau, tiada kena mengena dengan aku.” Posisi Prof. Shah, berdiri dengan senapang patah tepat mengacu ke arah kepala Prof. Erman, masih tidak berubah. Kukuh dengan bukaan kekudanya. Prof. E dan Johan masih mengangkat kedua-dua belah tangan, tanda menyerah. Suasana menjadi suspen.
“Kau belum lagi dengar niat kami ke sini. Kami betul-betul perlukan bantuan kau.” Prof. E cuba meyakinkan. Namun, cubaan dia nyata gagal.
“Aku tak peduli. Aku dah bersumpah, segala apa yang berkaitan dengan kau, aku tak mahu ambil peduli. Kau pemusnah hidup aku.”
Prof. E menunduk. Dia faham segala yang dilalui Shah. Berkahwin dengan bekas tunang Shah, terlibat dalam keputusan menolak dana kajian yang dipohon Shah. Segalanya berlaku bukan disengajakan, tapi Prof. E tiada suara untuk menerangkan.
“Saya yang perlukan bantuan, dan ianya tiada kena mengena dengan Prof. Erman.” Johan bersuara, tiba-tiba. Mata milik kedua-dua Prof. E dan Prof. Shah berpaling ke arah wajah Johan. Johan kelihatan serius.
“Saya datang dari masa depan...”
Ayat yang keluar dari mulut Johan membuatkan senapang patah yang pada mulanya diacukan ke arah Prof. E beralih ke arah Johan.
“Kau pun nak jadi gila macam si Erman ni? Datang dari masa depan? Tsk...GILA!”
Dengan kedua tangan diangkat, Prof. E menggerakkan badan ke hadapan Johan, menghalang laluan acu senapang.
“Nama dia Yusran. Dia memang dari masa depan. Dan kami memang perlukan bantuan kau, Shah.”
“TIDAK!” Johan meninggikan suara.
“Nama saya bukan Yusran. Nama saya JOHAN. Saya bersumpah, saya memang dari masa depan.”
“Johan, kau patut sembunyikan identiti kau,” bisik Prof. E.
“Tidak. Kita datang ke sini dengan niat nam meminta bantuan Prof. Shah bagi menyelamatkan Hani. Macam mana kita nakkan bantuan dia kalau kita sendiri mulakan dengan penipuan?”
Prof. E terdiam. Logik. Dia kalah. Suasana diam seketika.

“Hahaha!” Prof. Shah gelak sebutir-sebutir.
“Kau nampak, Erman? Budak pun ada sifat rasional lebih baik dari kau.” Prof. Shah menurunkan senapangnya. Dia menunjukkan isyarat tangan ke arah ruang tamu, sebagai tanda menjemput kedua-dua Johan dan Prof. E masuk.
“Aku takkan cemarkan ruang aku dengan darah, apatah lagi darah jijik dari badan kau, Erman.”
Prof. E mengerutkan dahinya, menyampah dengan sindiran Prof. Shah itu. Namun, dia hanya mendiamkan diri walaupun sudah jadi lumrah hidupnya akan melawan jika diperlekehkan.

“Duduk anak muda. Biar aku ke dapur ambilkan air kopi.” Prof. Shah bergerak ke dapur sambil mengusung senapangnya.
“BUKAN KAU, ERMAN! KAU AKU HARAMKAN DARI DUDUK ATAS SOFA AKU.” Suara jeritan dari dapur membantutkan gerakan Prof. E yang mahu duduk di salah satu sofa. Lantas, dengan muka tidak puas hati, dia hanya berdiri di belakang sofa yang diduduki Johan. Johan hanya mampu tersenyum.
Prof. Shah kemudian keluar dengan dua cawan berisi air kopi.

“Ceritakan pada aku, apa boleh aku bantu?” Prof. Shah meletakkan satu cawan di atas meja berhadapan dengan Johan. Satu cawan lagi dia pegang sambil melanjutkan punggung ke atas sofa bertentangan. Jelas, tiada kopi untuk Prof. E. Prof. E akur dalam kehinaan.
“Begini...”
Johan memulakan cerita. Dimulakan dengan bagaimana dia terjaga di loteng rumah Prof. E dan kemudian menyedari bahawa dia dari masa depan. Bagaimana dia berkenalan dengan Intan yang masih bersekolah, namun bakal menjadi seorang selebriti yang berpengaruh pada masa depan yang dipanggil Hani. Lalu kes penculikan Intan dan kesedaran Johan bahawa dia adalah satu-satunya insan yang mampu menyelamatkan Intan dan meneruskan kelangsungan masa agar masa depan tidak berubah.
Sepanjang cerita Johan, Prof. Shah hanya berdiam diri.

“...jadi, Prof. Erman cadangkan, dengan bantuan Prof. Shah, dapat membangkitkan minda separa sedar saya bagi mengembalikan ingatan saya terhadap temubual dengan Hani yang pernah saya tonton pada masa depan, supaya saya dapat klu kemungkinan di mana Hani dibawa pergi semasa kes penculikannya sekarang.”

Prof. Shah menukar posisi duduknya dari berlipat kaki kepada badan mengunjur ke hadapan sambil bertongkat dagu.
“Kau kata, kau dari 8 tahun akan datang, datang sini untuk selamatkan seorang gadis budak sekolah dari penculik supaya gadis itu menjadi seorang selebriti pada masa akan datang?” Prof. Shah cuba merumus. Prof. E hanya tersenyum.
“Bukan sebarang selebriti. Hani akan menjadi idola ramai dan membawa pengaruh positif kepada semua orang.” Johan menambah.

Prof. Shah kembali bersandar.
“Erman, nampaknya kajian teori merentas masa yang kau gila-gilakan selama ini akhirnya membuahkan hasil.” Prof. Shah cuba berseloroh dengan Prof. E.
“Bukan. Aku hanya berada di tempat yang betul, pada masa yang betul.”
Prof. Shah membeliakkan mata.
Wow, modesty. A weird trait coming from YOU!
Mereka berdua tersenyum.

Prof. Shah memandang tepat ke arah Johan.
“Johan. Kalau cerita kau ni disampaikan kepada orang biasa, mereka akan kata kau gila dan mungkin akan diusung berjumpa pakar sakit jiwa. Tapi, aku lain. Kau ada bersama dengan Prof gila ni, jadi aku tak rasa orang gila akan rasional bila bertemu orang gila yang lain.”
Prof. E berdengus nafas sekali dengan hidungnya tanda terasa.

“Aku dalam dilema sama ada hendak percaya cerita kau atau tidak. Tapi kau berkeras dan berusaha datang nak jumpa aku hanya untuk dihipnosis, aku rasa, ianya satu peluang yang tidak selalu datang. Dengan kata lain, kita akan tahu sama ada kau berkata benar atau tidak selepas aku hipnosis kau.”
“Maknanya...?” Johan inginkan kepastian.
“Aku bersetuju nak jalankan hipnosis terhadap kau, memandangkan aku perlukan ‘tikus makmal’ untuk satu projek prosedur hipnosis baru aku.”
Johan tersenyum kegembiraan.
“Tapi, kau perlu tahu dan kenal dengan segala risiko yang bakal aku letakkan ke atas minda kau. Okey?”
“Adakah ianya bahaya?” Johan menjadi penasaran.
“Ya.”




BERSAMBUNG...[26]





1 comment:

  1. saya makin suka cerita ni... lama tak dapat datang sini,

    ReplyDelete

"It's not what you've got, it's what you do with it." - cEro, 2026

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: