Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Mar 22, 2013

Vorteks #24 - Masa Lalu Dua Professor.


[1][2][3][4][5][6][7][8][9][10][11][12][13][14][15][16][17][18][19][20][21][22][23]





Lelaki dengan kot makmal putih berjalan laju di koridor bangunan universiti. Matlamatnya hanya satu; MARAH.
Prof. Erman sedang duduk mengadap mejanya sambil ditemani timbunan kertas kerja projek pelajarnya. Dia membetulkan cermin matanya sambil dengan teliti membaca setiap perkataan yang tertulis pada kertas ditangannya. Kadang-kala, berdengus angin keluar dari hidungnya dek kerana bahan bacaannya itu. Almaklum, hasil kerja pelajar universiti setahun jagung.
Tiba-tiba pintu biliknya dibuka kasar. Prof. E mengalih pandangannya ke pintu, terkejut. Kelibat lelaki memakai kot makmal putih berdiri di pintu dengan bahu meninggi menahan marah.
“Apa masalah kau dengan aku, Erman?” tegas lelaki itu dengan nada tinggi.
“Maaflah, Prof. Shah. Aku tak berapa faham.”
Seluruh otot muka lelaki yang digelar Prof. Shah itu menumpu ke tengah wajah. Kedua belah tangan dia digenggam erat sampai menggeletar. Dia betul-betul sedang marah. Marahkan lelaki di depan matanya itu.
“Aku tahu, kau salah satu panel penasihat bagi projek kajian aku itu, kan?”
“Projek yang mana?”
“Jangan buat tak tahu. Projek kajian hipnosis dan minda separa sedar aku.”
“Oh, yang itu! Memang aku salah seorang panelnya.”
Prof. Shah menghampiri meja kerja Prof. E. Dengan satu genggaman penumbuk, dia menghempas meja itu tanda tidak puas hati.
“Permohonan dana bantuan dari universiti ditolak, semua mesti kerja kau, kan?” Tepat jari Prof. Shah menuding ke arah Prof. E. Prof. E terasa sedikit terancam, namun dia masih kekal kelihatan tenang.
“Shah, kau bukan tak tahu. Kalau permohonan kau ditolak universiti, itu bukan salah aku. Walaupun aku panel, tapi bukan aku seorang saja.” Prof. E cuba menenangkan rakan sekerjanya itu.
“Kalau bukan kau siapa lagi? Projek itu diterima baik dalam kertas kerja. Bila aku minta dana bantuan, terus ditolak seolah-olah ianya hanya projek sampah. Kau memang dari dulu dengki dengan aku. Kau nak rampas semua yang aku ada.”
Prof. E bangun dari tempat duduknya dan menuju ke tepi meja.
“Aku rasa, kau bukan marah sebab projek ditolak semata-mata. Kau marah dengan aku sebab hal personal, kan?”
Tepat. Wajah Prof. Shah berubah setelah mendengar kata-kata Prof. E itu.
“Soal jodoh dan kisah lalu, apa kata kita jangan ungkit sekarang. Kita masing-masing professional. Aku rasa, dari kau terus-menerus tuduh aku yang bukan-bukan, lagi bagus kau betulkan cadangan kertas kerja projek kau tu supaya akan datang tidak akan ditolak lagi.”
Prof. Shah terdiam. Tapi wajahnya sedikitpun tidak berubah. Masih bengis, berang dan menakutkan.
“Kau siap! Aku berdendam, Erman. AKU DENDAM!”
Prof. Shah keluar dari bilik itu tanpa menutup pintu. Prof. E menarik nafas lega melihat segala-galanya selesai, paling tidak, buat masa itu.

20 Mac 2004, jam 0700.
“Jadi, Prof dengan Prof. Shah ni memang tak pernah berbaik?” Johan bertanya kepada Prof. E yang sedang memandu di kanan. Mereka berdua di dalam kereta, sedang dalam perjalanan ke rumah Prof. Shah.
“Boleh kata macam tu. Aku tak pernah bermusuhan dengan dia, tapi banyak peristiwa yang membuatkan kami semakin renggang dan salah faham sesama sendiri.”
“..dan macam mana Prof. Shah dan hipnosis boleh membantu?”
“Pada aku, Shah adalah yang terbaik. Kertas kerja dia mengenai projek kajian hipnosis dan minda separa sedar dia sangat mengagumkan. Aku yang merupakan panel penasihat setuju untuk projek itu diberikan dana, tapi malangnya universiti anggap ianya satu pembaziran.
Biasalah. Kebanyakan institusi pendidikan menganggap projek yang melibatkan kajian yang kurang menonjol keberhasilannya tidak patut diberi dana. Dana tajaan lebih banyak digunakan ke arah menambahkan cabangan hubungan dengan pelabur lain. Dengan kata lain, duit bermain golf bersama orang besar lebih penting dari pembangunan penyelidikan.

Mereka sampai di halaman sebuah rumah banglo dua tingkat. Sayup kedengaran gesekan biola sebuah muzik klasik dari dalam rumah tersebut. Prof. E dan Johan keluar dari kereta dan menuju ke arah pintu utama.
Loceng di pintu dibunyikan. Bunyi alunan muzik klasik yang kuat dari dalam diperlahankan. Kedengaran bunyi tapak kaki menghampiri.
“Lebih baik kalau kita tidak berada di dalam pandangan mata tinjau pintu ni.” Prof. E dan Johan masing-masing bergerak rapat ke tepi pintu. Selepas bunyi beberapa selak digerakkan, pintu terbuka. Ada kelibat lelaki pertengahan abad meninjau.
 “Hello, Shah.” Prof. E menegur.
Prof. E dan Johan dilihatnya sedang berdiri di luar pintu. Prof. Shah sedikit keliru. Namun, wajahnya bertukar menjadi marah. Terus dihempasnya pintu sehingga tertutup.
Prof. E menghampiri pintu dan cuba memujuk.
“Shah. Aku datang nak minta tolong ni...”
“PERGI!” Suara Prof. Shah kuat menjerit dari dalam.
“KAU TAK PATUT ADA DI SINI!”
Keras suara Prof. Shah menengking dari dalam. Kemudian, kedengaran muzik klasik yang tadi diperlahankan kembali dideraskan, malah, lebih kuat dari sebelumnya.

Johan kebingungan.
Kenapa Prof. Erman dengan Prof. Shah kelihatan saling membenci?
“Inilah masalah yang aku bimbangkan. Kami memang tak sebulu dari dulu lagi,” jelas Prof. E.
“Jadi, apa sebenarnya masalah peribadi antara Prof dengan Prof. Shah?”
Pertanyaan Johan itu mengubah raut wajah Prof. E.
“Sebenarnya, peristiwa itu sudah lama. Sudah lebih 20 tahun berlalu.”
“Apa masalahnya?”
“Hm...Bagaimana aku nak cakap...Sebenarnya...”
“Sebenarnya apa?”
“Hm...Sebenarnya, 25 tahun dulu, aku kahwin dengan tunang dia. Isteri aku bekas tunang Prof. Shah.”

Johan terdiam. Segalanya sudah difahami. Kenapa Prof. Shah bencikan Prof. E. Kenapa Prof. Shah sentiasa berfikiran buruk terhadap Prof. E. Semuanya sudah difahaminya.
Masalah orang dewasa memang rumit.
Prof. E tidak berputus asa. Dia menekan loceng pintu bertalu-talu dengan niat akan membuatkan Prof. Shah membukakan kembali pintu untuk mereka.
Jangkaan Prof. E memang tepat. Pintu kembali dibuka. Namun yang menanti di sebalik pintu bukan sesuatu yang dijangka.
Prof. Shah berdiri kukuh sambil mengacukan senapang patah ke arah Prof. E. Kedua-dua Prof. E dan Johan terkejut dan terkaku. Mereka berdua mengangkat kedua belah tangan tanda menyerah.

“Shah, sabar. Kau boleh tembak aku mati, tapi biar kami cerita dulu apa niat kami datang sini.”




BERSAMBUNG...[25]





3 comments:

  1. ingatkan citer berulang tadi.
    sape x marah kalau 'curik' tunang orang.. kan?
    adakah hubungan Prof Shah & Prof E akan kembali baik semula? hurm...

    ReplyDelete

"It's not what you've got, it's what you do with it." - cEro, 2026

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: