Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Mar 8, 2013

Vorteks #23 - Cara dan Masa.


[1][2][3][4][5][6][7][8][9][10][11][12][13][14][15][16][17][18][19][20][21][22]





“Intan selamat tak selepas dia kena culik?”
Prof. Erman keras bertanya soalan itu kepada Johan. Johan kelihatan bingung dengan solan sedemikian.
“Sudah tentu dia selamat. Dia bakal jadi artis terkenal dan berjaya.”
Prof. E menghembuskan nafas panjang. Kelegaan.
“Kenapa?” Johan bingung.
Prof. E tersenyum. Dia memegang kedua belah bahu Johan.
“Kalau dia selamat, tak apalah. Maknanya nanti dia akan diselamatkan. Pihak polis akan sedaya upaya selamatkan dia.”
Terkejut dengan kata-kata Prof. E, Johan menepis kedua belah tangan Prof. E yang berada di bahunya.
“Macam mana Prof boleh fikir begitu? Ada seorang gadis sedang dalam bahaya, dan Prof boleh menarik nafas lega?”
Prof. E masih tersenyum.
“Kau jangan salah sangka. Kau juga pernah kata kau percaya apa yang berlaku pada zaman kau adalah kesinambungan kepada apa yang berlaku pada zaman aku ini. Jadi, lambat laun Intan akan selamat. Dia akan diselamatkan.”
Muka Johan berubah. Dahinya tegang. Keningnya meruncing ke bawah. Nafasnya laju. Dia jelas kelihatan marah.
“Saya juga percaya, segala yang berlaku ada hikmahnya. Ada sebabnya tersendiri.”
Johan menggenggam kemas penumbuk tangan kanannya.
“Mungkin sebab kenapa saya dihantar ke zaman ini, bertemu dengan Prof, bertemu dengan Hani dan keluarganya, adalah untuk ini. Untuk peristiwa ini. Saya diperlukan untuk menyelamatkan Hani dan keluarganya.”
Johan menampakkan muka yakin dan serius.
 “Kalau bukan sebab ini, Prof rasa sebab apa?”
Prof. E terdiam seribu bahasa.
“Mari kita berbincang di dalam rumah.”

Di ruang tamu, Prof.  E dan Johan duduk bertentangan. Riak muka Johan jelas runsing dan cemas. Dia menunduk seolah-olah marah dan terus menyalahkan diri sendiri kerana tidak mengingati peristiwa penting yang berlaku kepada Hani. Prof. E hanya melihat gelagat Johan itu.
“Jadi, pada zaman kau, Intan pernah bercerita tentang pengalaman dia kena culik?” Prof. E cuba menenangkan Johan dengan soalan. Johan mengangkat kepalanya menatap wajah Prof. E.
“Dalam satu rancangan temubual TV, dia pernah cerita tentang hal penculikan ini. Cerita dia mendapat liputan luas dan dikatakan antara sebab utama dia meneruskan cita-cita menjadi ikon orang ramai.”
“Kau ada tonton rancangan TV tu sepenuhnya?”
Johan memandang kosong ke siling ruang tamu memikirkan sesuatu.
“Saya pada masa itu belum pun menjadi pelajar medic, jadi saya habiskan masa duduk menonton TV di rumah. Ya, saya yakin saya tonton rancangan itu sepenuhnya. Tapi saya terlupa, saya sepatutnya ingat tentang hal ini.”
“Kalau kau nak tolong Intan, aku boleh tolong kau.” Prof. E berkata dengan senyuman.
Lama Johan memandang wajah Prof. Prof. E kelihatan sungguh yakin dengan apa yang diperkatakannya.
“Macam mana? Saya tak ingat isi peristiwa penculikan ini sampai terlalu terperinci.”
“Begini...” Prof. E menganjakkan badannya ke hadapan, ingin memberi penerangan.
“Otak manusia sangat menakjubkan. Dia mempunyai potensi untuk mengingati semua yang pernah dialami, dibaca, didengar dan dilihat oleh pemiliknya. Masalahnya, kita manusia selalunya gagal nak cungkil keluar ingatan tersebut. Tapi, yang pasti, ingatan tersebut memang ada tersimpan kemas di suatu tempat di dalam otak kita.”
Johan membeliakkan mata.
“Saya pernah belajar tentang ini. Kita masih mencari cara bagaimana nak mengoptimumkan penggunaan memori.”
Prof. E bangun berdiri dari tempat duduknya dan menuju ke tingkap berhampiran.
“Aku ada seorang kenalan di universiti tempat aku mengajar. Dia professor yang mengajar biologi, tapi dia lebih berminat dalam bidang eksperimental seperti ini.”
Johan juga berdiri menghampiri Prof. E.
“Dia ada cara nak membangkitkan memori?”
“Kau boleh kata begitu, walaupun aku tak pasti keberhasilannya.”
“Bagaimana?”
“Hipnosis.”
“Hipnosis? Tak bahaya ke?”
“Bahaya atau tidak, bergantung kepada si pelaku. Tapi ada perkara yang lebih membimbangkan aku. Aku tak sarankan kau berjumpa dengan kenalan aku ni...”
“Apa dia?”

20 Mac 2004, jam 0716.
Professor Shah sedang membaca surat khabar di beranda rumahnya. Kelihatan cawan putih berisi kopi yang masih berasap terletak di meja bersebelahan dengan kerusi tempat Prof. Shah duduk. Sayup di dalam rumah, kedengaran dendangan irama muzik klasik barat, gesekan biola Musim Bunga ‘La Primavera’ hasil ciptaan komposer muzik klasik terkenal, Antonio Vivaldi. Sudah menjadi rutin utama sarapan Prof. Shah di mana, sambil dia menikmati roti dan kopi, alunan muzik klasik barat akan dimainkannya melalui pemain CD di ruang tamu.

Selesai membaca, Prof. Shah meletakkan surat khabar ke tepi dan mencapai kopi di meja. Dia tersenyum menikmati kopi yang dihirupnya. Sabtu yang indah. Paling tidak, tiada hiruk pikuk pelajar yang membingitkan. Sabtu beginilah dia selalunya mengambil peluang untuk memanjakan diri setelah berpenat lelah menunaikan tanggungjawab mengajar di universiti. Menjadi ketua Jabatan Sains Biologi dan Kaji Hayat adalah memenatkan. Kadang-kadang, tiada masa baginya untuk diri sendiri. Tidak seperti sekarang.

Loceng pintu berbunyi. Ada tetamu di awal pagi.
“Siapa? Siapa berani ganggu aku di hari kebebasan ini?” keluh hati kecil Prof. Shah.
Dengan tidak rela, Prof. Shah meletakkan cawan kopi dan bangun memperlahankan volume muzik di pemain CDnya sebelum menuju ke pintu. Diintainya orang di luar melalui mata tinjau di pintu, tapi tidak dapat dipastikan siapa di luar. Dia kemudian membuka pintu bagi mendapatkan kepastian.
“Hello, Shah.” Prof. E menegur.
Prof. E dan Johan kelihatan sedang berdiri di luar pintu. Prof. Shah sedikit keliru. Namun, wajahnya bertukar menjadi marah. Terus dihempasnya pintu sehingga tertutup.
Prof. E menghampiri pintu dan cuba memujuk.
“Shah. Aku datang nak minta tolong ni...”
“PERGI!” Suara Prof. Shah kuat menjerit dari dalam.
Johan kebingungan. Kenapa Prof. Erman dengan Prof. Shah kelihatan saling membenci?

“Inilah masalah yang aku bimbangkan. Kami memang tak sebulu dari dulu lagi,” jelas Prof. E.




BERSAMBUNG...[24]




3 comments:

  1. dah makin menarik citer ni.. ada pulak prof 'psiko' yang kedua. hahaha.. ;P

    ReplyDelete
  2. cEro aku cadangkan kau bikin buku. :)

    ReplyDelete
  3. BefRgpXisVat [url=http://adidas51.webnode.jp/]nike air[/url]EisEeoOuaDll [url=http://nikeonline.blog.fc2blog.net/]nike[/url]UpcKedQjnYpl [url=http://nikeair350.blog.fc2.com/]シューズナイキ[/url]WvoVmuGpxMrz [url=http://nikeshose.blog.fc2.com/]ナイキスニーカー[/urlAluEvgLsjFza [url=http://nikeonlie11.blog.fc2blog.net/]ナイキランニング[/url]UooGyxYxhZxu [url=http://ナイキシューズ.seesaa.net/]nike free[/url]IlvOacAmcWld [url=http://シューズナイキ.seesaa.net/]nike[/url]FxiUgzMdwGqi [url=http://nikeair11.seesaa.net/]スニーカーナイキ[/url]SelZfxOibDdp [url=http://niker.seesaa.net/]nike[/url] ShjKabWiiKmu [url=http://nikeshose11.blog.fc2.com/]ナイキ フリー[/url]SveXquJbiSze

    ReplyDelete

"It's not what you've got, it's what you do with it." - cEro, 2026

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: