Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Mar 1, 2013

Vorteks #22 - Senggang Masa.


[1][2][3][4][5][6][7][8][9][10][11][12][13][14][15][16][17][18][19][20][21]





Lampu sorot tepat memancarkan cahaya dari ruang atas bilik studio ke wajah Hani. Hani kembali menunduk mematikan kata-katanya yang tergantung. Dia jelas sedang menahan perasaan yang bergolak kencang di dalam fikirannya.
“Jadi, apa sebenarnya yang berlaku pada 20 Mac tahun 2004?”
Hos rancangan temubual itu terpaksa bertanyakan kembali soalan kepada Hani dek kerana senggang masa Hani berdiam diri adalah terlalu lama. Hos rancangan perlu memainkan peranan penting dalam mengawal keadaan di depan kamera. Maklumlah, rancangan temubual siaran langsung seperti ini sangat sukar diduga apa yang bakal berlaku.
“Pada tarikh tersebut, saya...saya...”
Mata hos tepat menatap wajah Hani, menunggu ayat yang dikeluarkannya lengkap.
“...saya diculik.”
Hos rancangan kelihatan dari bersandar, terus menganjakkan badan ke hadapan kerana terkejut dengan kata-kata Hani itu. Itu adalah kenyataan eksklusif dari Hani, yang belum pernah diceritakan di mana-mana media sebelum ini. Mata si hos rancangan beralih kepada sesuatu di belakang kamera dan kemudian mengangguk.
“Baiklah. Kita ketahui cerita lebih lanjut tentang Hani dan pengalamannya diculik yang telah menjadikan siapa diri dia sekarang, selepas pesanan penaja.”
Rancangan temubual bertukar kepada iklan komersial.

“Ah, biadab. Suka buat orang suspen!” Johan menghempaskan alat kawalan jauh televisyen ke sofa sebelah. Dia berasa marah apabila sedang dia khusyuk menonton rancangan temubual artis kegemarannya, rancangan dipotong untuk memberi ruang iklan. Namun, perasaan ingin tahu lebih membuak. Bila Hani pernah kena culik? Kenapa Hani diculik? Siapa yang culik Hani? Apa yang berlaku semasa Hani diculik.
Johan dapat bayangkan, esok, akhbar tabloid pasti akan memaparkan kisah pengakuan Hani ini. Belum cerita lagi tentang majalah-majalah hiburan yang bersusun di pasaran. Sedangkan isu Hani menolak tawaran berlakon di Hollywood pun masih belum reda, ditambahnya lagi pengakuan khas Hani pernah diculik di siaran langsung rancangan temubualnya.
“Apa yang kau marah sangat ni, Han?”
Ibu Johan keluar dari dapur, mungkin berminat mengambil tahu tentang apa yang anaknya sedang khusyuk lakukan.
“TV. Tengah suspen, tiba-tiba iklan.”
“Itu saja? Itu yang kau nak bisingkan sangat? Kau tu minggu depan dah nak masuk ke universiti. Kurang-kuranglah tengok TV tu.”
Minggu depan Johan akan memulakan sesi pengajian peringkat ketiganya. Dia bakal bergelar mahasiswa universiti.
“Sebab minggu depan masuk universiti-lah Han nak tengok TV puas-puas, ibu. Nanti jadi budak medic, mana ada masa nak tengok TV dah.” Johan sedang bermain dengan logik.
“Suka hati kaulah, Johan.” Ibu Johan kembali ke dapur.
Iklan pun berakhir. Rancangan temubual bersama Hani kembali ke kaca TV.

20 Mac 2004, jam 0614.
Bunyi ketukan pintu yang kuat dan bertalu-talu mengejutkan Johan dari tidur. Siapa gerangan yang berani mengganggu tidurnya. Ikutkan hati, nak saja Johan bagi penampar satu das. Bila diingatkan semua, hanya Prof. Erman sahaja di rumah itu. Nasib baik. Dalam keadaan separa sedar, Johan bangun menuju ke pintu bilik dan membuka tombol untuk melihat gerangan siapakah yang mengganggunya itu.
“Johan!” Suara Prof. E seperti panik.
“Kenapa?” Johan menyapu mata.
“Rumah Encik Ahmad kena pecah.”
Encik Ahmad? Siapa Encik Ahmad? Ini rumah Prof. E, mana Johan tahu siapa jiran siapa bukan.
“Rumah Encik Ahmad kena samun. Isteri Encik Ahmad kena pukul, baru sedar dari pengsan. Dia beritahu, anaknya kena culik.” Prof. E cuba menerang seringkasnya kepada Johan.
“Siapa Encik Ahmad?” terpacul juga soalan itu di mulut Johan.
“BODOH! Encik Ahmad tu ayah kepada Intan!”
Lima saat pandangan Johan mati ke wajah Prof. E.
“HANI!”

Prof. E dan Johan bergegas keluar dari rumah untuk ke rumah Encik Ahmad. Sejurus selepas melangkah kaki ke luar rumah, mata Johan silau dengan lampu merah dan biru yang terpancar dari atas bumbung atas dua buah kereta polis dan sebuah ambulan. Langit pagi yang masih gelap biru membuatkan lampu-lampu itu begitu silau menerangi sekeliling. Kereta-kereta polis dan ambulan itu berhenti di hadapan rumah Encik Ahmad. Juga kelihatan beberapa jiran sekeliling datang meninjau, ingin tahu apa yang sudah dan sedang terjadi.
Johan dan Prof. E cepat-cepat menyusup di celahan orang yang mula berkerumun sehingga sampai ke depan muka pintu rumah Encik Ahmad sebelum dihalang oleh seorang anggota polis.
“Di sini dilarang masuk,” tegas anggota polis berkenaan.
“Kami kenalan mangsa,” Prof. E cuba memujuk.
“Semua jiran adalah kenalan mangsa. Tak semestinya semua jiran boleh masuk.” Masuk akal juga hujah anggota polis ini.
Setelah beberapa kali percubaan menjenguk ke dalam rumah Encik Ahmad, Prof. E ambil keputusan untuk keluar dari kawasan itu.
“Mana Encik Ahmad?” Johan bertanya.
“Dengar kata, Encik Ahmad tak ada. Dia outstation.”
“Betul ke Intan kena culik?”
“Aku tak pasti, aku dengar jiran cakap tadi.”

Johan teringatkan sesuatu. Dia selam dan hilang dalam fikirannya sedangkan Prof. E di sebelah sedang sibuk memerhati gelagat anggota polis keluar masuk rumah Encik Ahmad.
Lalu, Johan menepuk kepalanya berkali-kali. Dia seperti marah dengan diri sendiri. Prof. E mengalih pandangan dan hanya memerhati sambil kebingungan.
“Kau kenapa?”
Johan menggunakan ibu jari dan jari telunjuk tangan kanannya memicit ruang atas hidung di antara dua matanya. Matanya dipejam keras, seperti ada sesuatu yang dimarahnya.
“Ingat lagi malam tadi saya tanya Prof tentang apa yang bakal berlaku pada 20 haribulan Mac, kan?”
Prof. E mengangguk.
Prof. E mengerutkan dahi.
Prof. E membeliakkan mata.
“Inikah? Inikah peristiwanya?”
Dengan riak kesal dan dengus keluh, Johan mengangguk.
Kini giliran Prof. E pula menepuk dahi dengan tapak tangan dan mengeluh.
“Semasa dalam satu temubual, Hani..eh, Intan pernah bercerita yang dia pernah diculik,” Johan menerangkan.
“Sekejap! Aku tak mahu details. Tak elok untuk orang macam aku. Sekarang kau beritahu aku apa yang aku nak tahu sahaja.”
Johan mengangguk.
“Pada zaman kau, adakah Intan selamat selepas dia kena culik?”




BERSAMBUNG...[23]





1 comment:

  1. huh... ayah aku pun suka cakap iklan tv biadap bila tiba2 muncul tgh2 drama sedang saspen... hahah

    ReplyDelete

"It's not what you've got, it's what you do with it." - cEro, 2026

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: