Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Sep 30, 2012

Selamat Tinggal?

Memandangkan blog adalah satu-satunya tempat aku tak perlu jadi hipokrit dan boleh meluahkan perasaan sesuka hati, aku membesar dengan blog ini.

Jadi, baru-baru ini,
Aku baca balik kebanyakan entri aku dalam blog ni yang lama-lama.
Aku rasa aku yang dulu sangat...
...
...
...
...sangat SERONOK!



Aku yang dulu sangat seronok.
Berbanding aku yang sekarang, aku yang dulu lagi best.
Aku yang sekarang asyik guna bahasa skema,
macam karangan budak sekolah rendah hingusan.

Aku yang dulu akan tulis seperti ini;
"Sambil menapak menuju ke kedai, aku korek hidung dan calit taiknya di dinding koridor membentuk satu garisan panjang berwarna emas yang bakal menimbulkan tanda tanya manusia."

Tapi,
aku yang sekarang akan tulis seperti ini;
"Semasa berjalan ke kedai, aku mengeluarkan kotoran hidung dan kemudian ditinggalkan di dinding koridor dengan membentuk satu carikan panjang."

See, NO FUN!

Kenapakah begini?
Kenapa aku sudah tidak seperti dulu?
Mungkin salah satu faktor adalah umur?
Atau aku yang sekarang kurang kasih sayang?



My posts are bad. I feel bad.

Aku yang dulu penuh dengan harapan dan semangat.
Aku yang sekarang dipenuhi dengan kebosanan.

Aku yang dulu sangat teruja di dalam setiap entrinya.
Aku yang sekarang, nampak macam buku teks sejarah sekolah menengah.

Aku rasa, aku sangat berubah berbanding dulu.
Aku menjadi semakin bosan dan tidak seronok.
Aku sangat rindu aku yang dulu.
Apa yang membuatkan aku yang dulu berubah?
Apa sudah jadi?

Mungkin sudah tiba masanya.
Sudah tiba masanya aku pertimbangkan semula keinginan untuk berhenti..
Tapi...





.




Sep 26, 2012

6 Kuasa Luarbiasa yang Aku Idam-Idamkan.


Kalian tahu apa yang membuatkan kita jadi istimewa?
Memiliki kuasa luarbiasa.



Aku yakin,
bukan aku seorang,
tapi majoriti dari kita mesti paling tidak pernah berharap memiliki kuasa luarbiasa.
Mungkin akibat dari pengaruh rancangan TV, wayang ataupun sekadar kuat berangan,
tapi setiap dari kita mesti pernah ada momen di mana
tertimbulnya pemikiran seperti
"Kalaulah aku boleh terbang, mesti boleh lari dari jam"
atau
"Kalaulah masa boleh dihentikan, mesti aku boleh tatap muka dia lama-lama."

Akupun manusia.
Malah, aku manusia yang kuat berangan.
Jadi, memang adalah angan-angan nak miliki kuasa luarbiasa.

Berikut adalah ENAM kuasa luarbiasa yang aku idam-idamkan.
Walaupun kedengaran agak kurang matang,
tapi menjadi matang adalah pilihan, bukan kemestian, kan?



Flight adalah kebolehan untuk terbang,
manakala Levitation adalah kebolehan untuk terapung di udara.

Ini adalah kuasa yang dari kecil aku idamkan.
Sebab kenapa aku suka terbang ialah sama dengan sebab kenapa aku suka tunggang motosikal berbanding memandu kereta.
Sebabnya aku suka perasaan angin bertiup ke muka.
Kalau aku boleh terbang, maka aku tak perlukan lagi mana-mana kenderaan.

Daya apungan pula,
sebab bilik aku sangat sempit dan bersepah.
Kalau aku boleh terapung,
mesti tiada masalah seperti tersepak kaki katil, terpijak kepala tali pinggang dan lain-lain.
Hehehe




Dua benda fiksyen yang aku suka ialah
time-travelling dan zombie apocalypse.
Memandangkan zombie bukan kuasa luarbiasa,
maka menjelajah masa menjadi pilihan aku.

Hiro Nakamura adalah salah satu watak dalam siri Heroes.
Aku secara spesifik merujuk kepada kuasa Hiro Nakamura
kerana Hiro mampu manipulasi ruang dan masa,
bermakna dia mampu menghentikan masa,
melambatkan masa,
jelajah ke masa silam,
jelajah ke masa akan datang,
dan paling best, teleportasi.

Kalau aku ada kuasa ini,
bayangkan betapa banyak perkara mampu aku lakukan.
Pergi bertemu Hang Tuah,
bergambar di waktu pengisytiharan kemerdekaan,
main lari-lari di zaman dinosaur,
bertemu Isaac Newton di bawah pokok epal,
bersarapan di Tokyo, makan tengahari di New York,
dan macam-macam lagi.

Best kan?




Hyperthymesia adalah kebolehan untuk tidak lupa dengan apa yang dilihat.
Hyperthymesia bukanlah fiksyen,
ianya merupakan satu abnormaliti dalam tubuh manusia.
Pemilik hyperthymesia mampu mengimbau segala yang dilihatnya sepanjang hidup hingga ke perkara yang teliti.

Carrie Wells adalah watak dalam siri TV Unforgettable
di mana dengan kebolehannya, dia menjadi polis bahagian siasatan jenayah dan menumpaskan pelbagai kejahatan dengan kebolehannya.
Ala, macam dapat ingat kembali setiap detail di tempat kejadian dan membantu pasukannya mengumpul bukti untuk disabit kesalahan.

Aku secara spesifik merujuk kepada kebolehan Carrie Wells
kerana dia mampu imbau apa sahaja diingatannya bila mana dia mahukan,
sedangkan pemilik sebenar Hyperthymesia di dunia kita
menganggap ianya satu bebanan kerana dia melihat kenangan lalu
sebagai satu projektori yang tidak berhenti
dan sampai satu tahap,
dia gagal membezakan mana kenangan dan mana realiti.

Ya.
Hyperthymesia merupakan satu penyakit.




Hahaha,
sama ada aku terlalu terserap ke dalam minat aku terhadap Naruto, aku pun tak pasti.
Apa yang aku pasti,
aku kadang-kadang agak tertekan bila perlu buat banyak perkara dalam satu masa.

Kage Bunshin no Jutsu, kepada yang tidak tahu,
adalah kebolehan menghasilkan salinan klon kepada diri sendiri.
Klon tersebut mampu membuat tugas seperti badan asal
sehinggalah badan asal berkeputusan untuk menghapuskan (membatalkan) klon itu.
Dan segala ingatan klon itu akan diterima oleh badan asal selepas klon itu dibatalkan.

Aku secara spesifik merujuk kepada kuasa Naruto
sebab dia mempunyai chakura (kuasa) yang banyak dan membolehkan dia menghasilkan klon yang sangat banyak tanpa memenatkan diri.

Bayangkan,
aku nak layan movie dalam laptop, dan dalam masa yang sama perut lapar.
Buat satu klon, suruh klon tu pergi makan banyak-banyak sedangkan aku duduk terbaring melayan movie.
Habis klon tu makan, batalkan klon, dan perut aku pun menjadi kenyang.

Aku juga mampu pergi ke kenduri kawan-kawan yang bertindih tarikh.
Best, kan?




Shape-shifting, seperti namanya, adalah kebolehan berubah bentuk.
Seperti contoh, aku boleh berubah dari wajah aku yang kurang kacak ni ke wajah Aaron Aziz dengan senangnya tanpa pembedahan.

Mystique ialah satu watak jahat dalam siri X-Men.
Dia berkebolehan menjadi bentuk siapa sahaja yang dia mahu
malah suara, gaya tubuh dan ketinggian juga berubah
membuatkan pihak lawan menganggapnya sebagai seorang yang leceh untuk ditentang.

Aku secara spesifik merujuk kepada kuasa Mystique
kerana aku suka Mystique.
Dia cool. Dia jahat. Dia licik.
Tapi yang penting,
kalau dia berubah, dia akan berubah dengan baju sekali.

Bayangkan,
aku rasa nak tukar baju dari T-shirt kepada kemeja,
aku hanya perlu shape-shifting.
Taaadaaa!
Baju dah bertukar tanpa perlu tukar rupa.

Tapi kuasa shape-shifting ni selalu dikaitkan dengan kecelaruan identiti.
Mana taknya, berkali-kali bertukar rupa,
sampai tahap dah tak tahu dah rupa sebenar, kan?
Bahayanya...




Telekinesis dan Psikokinesis boleh dikatakan sama.
Kebolehan menggerakkan objek dengan hanya guna kuasa minda.
Macam Jean-Grey dalam X-Men dan Sylar dalam Heroes.

Kebolehan ini selalunya dikaitan juga dengan telepati,
tapi aku kurang berminat dengan telepati.

Kebolehan menggerakkan objek tanpa menyentuhnya adalah sesuai untuk orang malas macam aku.
Contohnya, sedang tonton TV dan mahu tukar channel,
sedangkan remote berada di 2 meter di hadapan.
Nak gerakkan badan, dan cukup selesa dah.
Nak panjangkan tangan, tak sampai.
Jadi, kalau ada telekinesis, masalah selesai.

Aku juga ada berfikir panjang.
Kalau ada telekinesis yang cukup hebat,
kita juga boleh terbang.
Ye laa,
kalau mampu terbangkan objek lain,
kenapa tak mampu nak terbangkan diri sendiri, kan?



xxxxxx

Itulah enam kuasa luarbiasa yang aku idam-idamkan.
Tak dapat semua, dapat salah satu pun dah OK.

Ada kajian psikologi yang pernah aku baca,
dengan menyenaraikan kuasa luarbiasa yang kita idam-idamkan,
kita dapat nilai siapa diri kita yang sebenar.

Hmm, kalau aku..
Mungkin aku adalah manusia yang pemalas tapi bercita-cita tinggi kot..

Kalian pula?
apakah enam kuasa luarbiasa yang kalian idam-idamkan?
Kongsilah dengan aku.
Kalau rajin, buat satu entri macam aku ni
dan boleh aku baca dan kongsi di twitter dan facebook.

Updated:
6 Kuasa Luarbiasa kawan aku.
Kertas Kosong dari blog The Missing Page [klik sini]



.




Sep 23, 2012

'Kalau Sesat, Pulanglah ke Titik Permulaan'




Aku aktif melukis dulu.
Lalu aku kemalangan.
Doktor kata, tangan aku tidak selincah dulu.
Aku sedih.

Seorang kawan merangkap rakan blogger menasihatkan aku supaya terus cuba melukis.
Mungkin tidak sehebat dulu,
tapi apa salahnya.

Aku kembali bangun.
Bermula dari kosong.
Melukis perlahan-lahan.
Kerana katanya, latihan membuahkan kesempurnaan
dan kesempurnaan adalah jalan yang tiada penghujung.

Terima kasih teknologi,
aku boleh terus melukis menggunakan handphone.
Nokia 5800XM sangat banyak membantu aku.
Kebanyakkan lukisan dalam blog ini
dari tahun 2009 hingga 2011 adalah atas jasanya.
Aku suka.
Aku boleh melukis di mana sahaja.
Dalam kereta, keretapi, kenduri kahwin, jamban.
Di mana sahaja.

Akhir tahun 2011,
handphone aku bermasalah.
Aku terpaksa menukar handphone.
Pada mulanya, berniat nak ambil yang ada feature sama.
Touch screen, boleh lukis..
Tapi akhirnya, dek kemajuan teknologi,
handphone baru aku tidak sehebat lama,
mungkin boleh kata terlalu hebat...

Nokia 5800XM adalah handphone touch screen dengan pressure-sensitive, maknanya aku boleh lukis dengan menggunakan apa sahaja medium; jari, kuku, stylus pen, tap keychain, semua boleh asalkan boleh hasilkan tekanan.
Tapi, handphone baru pula, adalah finger-sensitive, hanya boleh menggunakan jari atau barang yang berangka tapi lembut macam jari.
Maknanya, walaupun ada aplikasi melukis dalam handphone baru,
tapi aku hanya boleh melukis gunakan jari.
Stylus pen, tap keychain, semua yang lain selain jari adalah tidak berguna.

Aku hampa.
Melukis guna jari seperti melukis guna calitan tahi hidung.
Berseni, tapi tidak memuaskan hati.

Maka,
sejak dari akhir Disember 2011,
aku menggunakan laptop dengan mouse untuk menghasilkan lukisan dalam blog ini.
Ya.
Dengan bantuan software dalam laptop, mutu lukisan menjadi lebih OK,
warna menjadi meriah,
tapi,
kepuasan semakin terhakis.

Aku suka perasaan memegang pen dan pensel.
Aku suka perasaan melihat garisan lurus menjadi tidak lurus.
Aku suka perasaan melukis dengan buruk, tapi kelihatan comel.

Dengan menggunakan laptop,
semua perasaan itu TIADA.

Malah,
ianya menyongsangkan tujuan aku melukis pada mulanya,
iaitu 'mahu melatih kembali kemahiran lama'.
Juga,
dek kerana kerap menggunakan mouse dalam tempoh masa lama dengan keadaan badan dan tangan yang tidak ergonomik dan ergodinamik,
ergo aku berisiko menghidap carpal tunnel syndrome.

.....

Untuk mengembalikan kepuasan melukis,
dan meneruskan aktiviti mengasah kemahiran lama,
juga menceriakan blog ini,
aku berniat, dan berharap, dan berazam,
ingin memiliki tablet (sama ada graphic tablet atau tablet PC) sebelum hujung tahun ini.

Maka,
dengan ini, aku umumkan...
Misi 3112.
Sempena mengambil tarikh akhir misi ini.
Misi mengumpul duit dan segala kelengkapan untuk memiliki sebuat tablet.

postquam-scriptum:
Terima kasih kerana mendengar (dibaca: membaca) keluh-kesah aku.
Aku tahu, tiada input untuk kalian,
tapi kalau nakkan pengajaran, ada satu,
'Kalau sesat, pulanglah ke titik permulaan jalan'.

postquam-subscriptum:
Sesiapa yang berminat nak bagi sumbangan,
aku dahulukan dengan ucapan terima kasih.
Dan sesiapa yang berminat DAN memberi sumbangan
aku memang tiada kata-kata yang boleh mendefinisikan perasan bersyukur aku.
Oh..dan ini bukan entri meminta simpati. Sekian. Hehehe..



.




Sep 21, 2012

Di Sebalik 'Vorteks'




Aku tahu, ada 4 orang je yang baca entri Vorteks.
Dan dalam 4 orang tu, hanya seorang je yang (mungkin) baca dari mula.
Untuk yang seorang itu, TERIMA KASIH.
Untuk yang lain, juga, TERIMA KASIH.
Itu sebab entri Vorteks dipublish hari jumaat. Hehehe..

Hari ini aku mahu menyingkap kerationalan entri Vorteks ini.

Aku suka akan perhati perlakuan manusia.
Dan oleh kerana aku adalah manusia,
aku suka perhati perlakuan diri aku.

Kalau kalian ikut blog aku, kalian akan tahu,
aku bukanlah seorang pembaca yang baik.
In fact, sehingga aku menaip entri ini,
tiada satu pun novel yang aku pernah habis baca.
Diulangi, TIADA SATU PUN YANG AKU HABIS BACA.

Baca novel memang ada, tapi usaha terkuat aku hanyalah 87 mukasurat.
Lalu, aku akan hanyut ke perkara lain dan lambat untuk kembali..
Bayangkan, novel wajib untuk Komsas BM SPM dulu pun aku tak pernah sentuh.
Syukurlah wujudnya buku ringkasan rujukan.
Maka tidaklah kantoi SPM aku.

Kembali.
Aku berminat nak kaji perubahan diri sendiri.
Aku akan tuliskan satu cerita, dan dalam masa yang sama, aku akan baca novel cerita yang ada orang hadiahkan kepada aku dulu.
Sambil baca perlahan-lahan, sambil aku tulis cerita perlahan-lahan.

Rationalnya,
bila cerita yang aku tulis habis,
aku akan baca semula cerita tersebut dan kaji perubahan cara tulisan dan perkembangan idea aku.
Adakah terkesan dengan adanya pengaruh dari novel?
Ataupun sama sahaja, tidak berkembang.

Hipotesis aku;
Hasil penulisan aku berkembang.
Plot cerita yang aku tulis semakin mantap.
Perkembangan idea menjadi jitu, dan tatabahasa dan penulisan menjadi lebih bermutu.
Sebabnya, aku memang percaya membaca menajamkan minda,
cuma aku terlalu malas nak membaca.
Membaca, pada aku secara peribadi, memenatkan.

Untuk Vorteks,
aku perasan permulaan cerita agak kelam-kabut.
Aku juga perasan plot cerita lemah.
Dah masuk 10 episod, tapi tiada yang berkembang.
Aku harap, semakin hari,
ceritanya semakin berkembang dan menjadi baik.

Niat aku cuma satu.
Aku mahu menajamkan minda melalui pembacaan.
Aku mahu memupuk diri minat membaca,
kerana bak kata kalian dalam entri ini,
membaca sangatlah mendatangkan manfaat.
Aku nak rebut manfaat itu.
Kalau tidak, aku akan ketinggalan.

Aku tiada niat nak menerbitkan buku.
Aku tidak berminat.

'Vorteks' hanyalah satu nama kod (codename).
Judul sebenar yang aku letak ialah 'Lelaki Yang Merentas Masa'.
Dan aku sudah ada jalan cerita penuh.
Cuma ianya tersimpan kuat dalam otak aku.

Mengkaji perlakuan manusia, terutamanya diri sendiri, amat mengujakan aku.
Aku harap, dari eksperimen kali ini, aku bakal mendapat sesuatu yang aku boleh manfaatkan untuk memajukan diri, seterusnya menakluk dunia ini.

Terima kasih kerana terus menyokong.

Baca Vorteks di sini:

[1][2][3][4][5][6][7][8][9][10]




.




Sep 19, 2012

Lelaki Yang Hanya Ada Cinta Dalam Hatinya.


Kalian tahu apa yang lagi sakit dari dapat kad jemputan kahwin dari crush?
Menghadiri jemputan kahwin tersebut.







postquam-scriptum:
Melukis guna mouse memang menyakitkan.
Kalau ianya berterusan, aku mungkin akan menghidap carpal tunnel.
Aku perlu beli tablet sesegera mungkin.



.




Sep 14, 2012

Vorteks #10 Jaluran Alam Selari, Jalur Masa Alternatif.


[1][2][3][4][5][6][7][8][9]




“Rosak agaknya kereta aku. Atau mungkin dia sesat?” Prof. E mempersoal diri sendiri tentang kelewatan Johan. Jam sudah menunjukkan waktu petang, sedangkan Johan keluar pada awal tengahari tadi. Pada Prof. E, ke pasaraya membeli barang dan kemudian mengisi petrol di stesen minyak sebelah pasaraya tidak akan memakan masa selama ini. Gelisah, Prof. E turun dari bilik kajiannya ke ruang tamu sebelum membuka pintu dan menjenguk ke luar rumah. Masih tiada tanda kepulangan. Prof. E kembali ke ruang tamu dan duduk di sofa, masih kegelisahan.
Seketika kemudian, terdengar deruan enjin kereta lamanya. Deruan yang mampu mengejutkan sesiapa sahaja yang mendengarnya. Prof. E bangun berdiri dari tempat duduknya. Seketika, pintu dibuka, dan Johan muncul dengan bungkusan berisi minuman tenaga di tangan kiri dan kunci kereta di tangan kanan.

“Kenapa lambat?” Prof. E bertanya.
Johan tidak menjawab. Hanya mendiamkan diri. Dia menuju ke ruang dapur. Prof. E mengekorinya ke ruang dapur. Johan meletakkan bungkusan berisi minuman tenaga di atas meja di dapur berserta kunci kereta di sebelahnya. Jelas, wajahnya kesedihan.
“Kenapa lambat, Johan?” Prof. E mengulangi soalannya kerana difikirnya Johan tidak mendengarnya.
“Saya...Saya jumpa seseorang tadi.” Johan merebahkan punggungnya ke atas kerusi di meja makan. Johan masih belum bertemu mata dengan Prof. E.
“Siapa? Kau kenal ke?”
“Ya. Saya kenal.” Prof. E terkejut mendengarnya.
“Siapa?”
“Datuk saya.” Prof. E membeliakkan matanya. Dia cuba mahu mengingati kata-kata Johan sebelum ini.
“Bukankah kau kata datuk kau dah meninggal dunia lapan tahun lepas dalam zaman kau?”
“Ya.”

Ekspresi muka Prof. E berubah. Mukanya kelihatan marah.
“Kau sedar tak apa yang kau dah buat? Kau sedar tak?” Prof. E menengking Johan. Namun, Johan seperti sudah mengagak perkara tersebut bakal berlaku.
“Aku dah beritahu, kewujudan kau di masa ini terlalu bahaya. Sedikit perlakuan kau mampu mengubah masa depan, masa di mana kau datang.” Prof. E meninggikan suaranya terhadap Johan. Johan masih terduduk diam memandang meja tiada makna.
“Kami, para saintis, percaya dunia kita terdiri daripada jaluran alam yang selari yang tak terkira bilangannya, dipanggil 'parallel universe'. Satu perbuatan kau, akan wujud satu lagi jaluran alam yang lain. Tindakan kau mampu mengubah masa depan di mana kau berasal, malah mungkin mengubah masa depan zaman ini.”
Johan masih mendiamkan diri.

“Semasa di jalur masa kau berasal, datuk kau tidak bertemu dengan kau yang sudah dewasa, sedangkan apabila kau ke sini, dia bertemu dengan kau. Kau mungkin sudah mencipta satu jalur masa alternatif di mana ‘datuk kau bertemu dengan kau yang dewasa di masa akan datang’. Kami, para saintis, percaya, datuk kau yang sudah mati di masa kau mungkin tidak akan mati di masa ini kerana kau, gagal mengawal perasaan kau yang tidak matang, pergi bertemu dengan orang yang sepatutnya tidak tahu kau wujud!”
Johan menggenggam tangannya erat-erat.

“Datuk kau sudah mati di masa kau, tapi dia belum mati di masa ini, jadi kalau sesuatu berlaku akibat dari pertemuan kau itu, dan dia tidak mati di waktu yang sepatutnya, kau mungkin akan mengubah sejarah masa depan alam ini secara total. Kita mungkin di ambang kebinasaan!” Nada Prof. E makin tinggi.
“Pernah dengar perumpamaan ‘satu libas sayap kupu-kupu di timur mampu mencetus taufan di barat dunia’? Kami, para saintis, percaya, dalam kes ini, kaulah kupu-kupu itu. Perbuatan kau bertemu dengan orang yang sepatutnya mati mampu mencetus malapetaka kepada alam ini. Kau..”

“DIAM!” Johan berdiri dari kerusinya dan menghentak meja, marah.
“Saya mungkin bodoh sebab saya muda, tapi saya bukan si tolol yang perlu diherdik akibat sesuatu yang tidak pasti!” Johan membalas herdikan Prof. E tadi.
“Apa itu jaluran alam yang selari, apa itu 'parallel universe', apa itu jalur masa alternatif, Prof tidak pernahkah inginkan peluang kedua terhadap sesuatu?” Johan tepat menatap mata Prof. E.
“Pada saya, tidak dapat bertemu dengan Atuk di penghujung usianya adalah kekesalan yang paling terkesan kepada saya. Dan ini, datang ke lapan tahun sebelumnya, mungkin adalah kehendak Tuhan dengan memberikan saya peluang kedua.”

“Tuhan?” soal Prof. E.
“Kau berkata tentang Tuhan di dalam fakta sains?”
Johan bermuka hairan.
“’Tuhan’ hanyalah alasan mereka yang tidak mahu menerima fakta sains dan mahu terus percayakan dunia ini atas kehendak sendiri, sedangkan fakta sains sudah terbukti menjelaskan pelbagai perkara. Bagaimana kau bernafas, bagaimana kau dilahirkan, semua itu fakta sains.”
“Jadi, Prof tak percayakan kewujudan kuasa maha besar seperti Tuhan?”
“Sesuatu yang tidak dapat dijelaskan dengan fakta sains adalah tidak konklusif. Kami, para sainstis, percaya...”
“’Kami para saintis’? Prof asyik mengulang perkataan itu dari tadi. Adakah Prof fikirkan kalau semua saintis di dunia ini, yang wujud dari zaman dulu sampailah yang akan muncul di masa akan datang dikumpulkan, fakta dari mereka semua dapat menandingi kuasa Tuhan?”
Prof. E terdiam.

“Dalam Rukun Iman, ada percaya kepada Qada' dan Qadar, di mana mempercayai bahawa segala yang berlaku adalah ketentuan-Nya semata-mata. Saya percaya, saya dihantar ke masa lapan tahun sebelumnya ini ada hikmahnya, ada sebabnya. Sebab itu, hikmah itu, tidak semestinya untuk kita. Kita beruntung jika dapat memikirkan hikmahnya, tapi jangan sampai mempersoalkan isi kandungannya. Itulah pesanan Atuk saya yang sedang tenat di atas katil tadi, semasa saya pergi bertemu dengan dia.”
Prof. E kelu seribu bahasa. Nada Johan juga bertukar suram.
“Dari keadaan dia, memang jelas dia sudah di penghujung waktunya. Kalau ikutkan sejarah di masa saya, dia akan meninggalkan kita esok hari. Saya bersyukur, dan berterima kasih kepada Prof sebab beri saya peluang untuk bertemu dengan dia untuk kali yang terakhir. Itulah peluang kedua saya.” Johan beredar dari kerusinya dan membelakangi Prof. E.

“Saya sudah temui peluang kedua saya, berkat bantuan dari Prof. Sekarang, saya harap Porf pula temui peluang kedua Prof melalui saya agar kita saling terhutang budi. Mungkin dengan bertemu semula dengan anak dan isteri Prof yang sudah lama pergi meninggalkan Prof.”
Prof. E terkejut.
“Ba..Bagaimana kau tahu tentang itu?”
“Bagi seseorang yang berpegang kuat kepada sains, Prof mengekalkan keadaan bilik utama dan bilik milik anak Prof seperti sedia kala sudah tentu bersebab. Prof mengharapkan mereka balik semula. Sama ada Prof menghalau mereka keluar, atau mereka sudah tidak tahan dan meninggalkan Prof.” Johan memusingkan kepalanya memandang Prof. E.
“Dari perangai Prof, saya rasa pilihan kedua adalah yang lebih tepat, kan?”

Johan pergi ke biliknya di tingkat atas meninggalkan Prof. E yang terkaku. Terkaku mendengar kata-kata Johan yang menaakul tepat mengenai perihal keluarganya dengan hanya meneliti keadaan rumahnya.
Lalu, Prof sedar sesuatu. Dia sedar, perasaan cepat mempercayai Johan yang selama ini kuat membelenggu dirinya adalah kerana sikap Johan begitu mirip dengan sikap anak lelakinya. Anak lelaki yang pergi meninggalkannya.



BERSAMBUNG...[11]




Sep 12, 2012

6 Wanita yang Aku Mahu Belanja Makan di Kedai Mamak.


Kalian tahu kenapa kedai mamak?
Sebab di kedai mamak, kita boleh jadi diri sendiri.



Kalian tahu kan,
di restoran fancy yang mewah dan ada class,
kadang-kadang perlu pada dress-code tertentu.
Kalau bunyi sudu garfu kuat sikit, orang dah pandang.
Kalau gelak-gelak kuat sikit, waiter datang tegur.
Nak tak nak, kita tak mampu jadi diri sendiri di sana.

Tapi TIDAK di kedai mamak.

Gelaklah kuat-kuat.
Makanlah segelojoh manapun.
Kalau orang pandang, kita pandang balik.
Hehehe..

Jadi,
makan di kedai mamak adalah antara cara yang bagus untuk menilai persepsi orang terhadap diri kita.

Berikut adalah ENAM wanita yang aku harap dapat belanja di kedai mamak.
Walaupun ada yang tahap mustahil, tapi...




Ya, aku tahu. Tak ada gaya Emma Stone pun.
Aku lukis guna memori, jadi agak tak tepat (*alasan).
Tapi, Emma Stone sentiasa berada di atas mana-mana senarai aku.
Dapat bayangkan tak bila dia makan nasi lemak mamak, dan pedas,
mata dia yang cantik tu berair dan suara dia yang seksi tu mengeluh kepedasan.
Hahaha..berangan laa, berangan...



Ini Nenek aku di kampung.
Setiap kali balik kampung dan diajak makan di luar,
dia akan bagi alasan seperti
"Nak jaga ayam itik.." atau
"Pening kepala laa.." padahal tadi bersemangat ke kebun bercucuk tanam.
Kalau aku mampu bawa dia keluar rumah,
maka aku mampu takluk dunia..Hehehe



Nora Danish.
Aku peminat dia, tapi aku lebih berminat nak kenal personaliti dia.
You know, certain artis ni kalau di khalayak ramai suka sangat pakai cermin mata hitam.
Jadi, kalau bersama dia, aku harap Nora Danish tak pakai cermin mata hitam.
So, Cik Nora, saya nak belanja ni..
Cheese naan, tandoori, mee goreng, roti canai, you name it.
Asalkan you sudi, saya pun sudi..hehehe
Call me, maybe?



Ini amoi di sebuah kedai handphone di kompleks membeli-belah dekat dengan rumah aku.
Dulu mungkin aku racist sebab tak pernah dalam hidup aku suka dengan amoi cina
sehinggalah aku bertemu dengan amoi ni.
Dia comel, sopan, mata sepet, dan sentiasa senyum pada aku bila aku lalu depan kedai dia.
Aku sentiasa cair bila nampak senyuman dia.
Tapi aku tak pernah berkeberanian nak tegur dia, atau at least pretend nak beli handphone hanya untuk berbual dengan dia.
Harap-harap aku mampu di masa akan datang.



Hana Ahmad.
Pemilik blog Manusia Egois yang Mahal Air Mata.
Tak pernah jumpa dia, tapi dah beberapa kali merancang nak berjumpa.
Cuma aral melintang banyak sangat. Hehehe..
dari twitter dan blog dia, aku rasa dia ni seseorang yang seronok jika dibuat kawan.
Ya. Jenis yang senang berborak, senang bergurau dan seronok.
Kan? Betul tak Hana? Kan?



Bakal isteri aku yang masih misteri.
Pada aku, bakal peneman hidup aku adalah seseorang yang boleh bertolak ansur dengan kehidupan 'lepak di kedai mamak' aku tanpa ada sebarang prejudis.
seseorang yang tak kira apa kelas kehidupan, tidak memandang kedai mamak sebagai kelas ketiga atau mungkin tiada kelas langsung.
dan dia perlu tahu apa yang suka order di kedai mamak.
Itulah (bakal) isteri yang bagus. Hehehe...


xxxxxx

Itu enam wanita yang aku harap dapat belanja makan di kedai mamak.
No wonder lah aku bujang sampai sekarang.

Kalian pula?
siapa enam wanita yang kalian harap dapat duduk minum bersama di kedai mamak?




.




Sep 9, 2012

Sebab Kenapa Aku Percaya Kewujudan Dimensi Asing.



Tahukah kalian apa yang selalu membuatkan aku bingung?
Barang yang hilang tanpa dapat dikesan ke mana.




Pensel yang jatuh dari meja.
Pemadam yang diberi pinjam kepada kawan.
Penutup pen yang baru nampak dua saat tadi.
Dawai kokot yang dibuang dari pulut panggang.
Getah bulat yang digunakan untuk mengikat keropok yang belum habis.
Pencungkil gigi yang disimpan sekejap di dalam poket.
Kunci yang baru tadi diletakkan di atas meja.
Paku tekan untuk papan kenyataan bilik.
Duit syiling yang jatuh dari poket.
Semua barang di atas hilang tanpa dapat dikesan.

Disedut ke dimensi lain.
Itulah satu-satunya penjelasan logik ke atas semua yang berlaku.

Kenapa dimensi asing itu tidak menyedut pergi lipas-lipas yang bermaharajalela?

Beritahu aku,
apa barangan yang selalu kalian rasa hilang tanpa sebarang kesan?




.




Sep 7, 2012

Vorteks #9 Bukan Dalam Masa yang Lama.


[1][2][3][4][5][6][7][8]




Emosi Johan bercampur-baur. Dia sendiri tidak pasti tindakannya itu adalah betul atau tidak. Tapi, kini dia sudah berdiri di hadapan jasad bernyawa datuknya. Sudah terlambat baginya untuk membatalkan keputusan yang sudah diambilnya. Mereka sudah bertentang mata.
Johan pergi bertemu datuknya yang masih hidup pada ketika itu.
“Assalamualaikum, Atuk.”
Datuk Johan yang sedang duduk melunjur di atas katil terkejut.
“Johan?”
Johan gagal mengawal emosinya lalu memeluk datuk kesayangannya itu.

Sejak dari kecil lagi, datuk kepada Johan tinggal bersama keluarga Johan. Johan membesar bersama-sama datuknya. Atuklah yang mengajar Johan mengayuh basikal di kala bapa Johan sedang sibuk mencari rezeki untuk keluarga. Kasih dan ikatan Johan bersama Atuk sangat kuat. Mereka sering keluar bersiar-siar bersama. Sehinggalah Atuk diserang angin ahmar dan membuatkan dia lumpuh separuh badan dan hanya menghabiskan masa berbaring di atas katil di rumah. Hati Johan amat sedih, namun setiap hari dia akan menjenguk Atuk di bilik, disuap Atuk makan, dilap badan Atuk dengan tuala lembap, dengan penuh kasih sayang.
Kemudian, Johan mendapat tawaran sambung belajar ke sekolah asrama penuh. Berat hatinya ingin meninggalkan Atuk. Tetapi, atas niat mahu terus belajar, Johan pasrahkan jua.
Namun, pada suatu hari persekolahan, Johan dipanggil ke pejabat lalu dibawa pulang oleh bapanya ke rumah. Semasa dalam perjalanan pulang, dengan nada perlahan, bapa Johan menceritakan apa yang sudah berlaku di rumah. Johan menangis sepanjang perjalanan pulang. Sejurus sampai ke rumah, Johan terus berlari menuju ke ruang tamu hanya untuk memeluk sekujur tubuh kaku yang dibalut kain putih. Sekelilingnya terdapat jiran tetangga sedang membacakan surah Yaasin. Johan meraung kesedihan. Datuknya sudah tiada. Lagi kesal, dia tidak berada di sisi datuknya di saat-saat akhir beliau.
Peristiwa sedih itu berlaku 18 Mac 2004.

Kini, Johan mendapat kesempatannya, memeluk erat tubuh Atuknya yang masih bernyawa. Tarikhnya 17 Mac 2004.

“Ya, Atuk. Ini Han. Han rindukan Atuk.” Atuk merenggangkan pelukan untuk menatap wajah Johan.
“Johan...Kamu nampak dewasa..” penat Atuk menutur kata.
Johan terkejut. Dia tidak mampu memikirkan apa yang patut dijelaskan kepada Atuk tentang persoalan itu. Lalu, dia spontan membuat keputusan untuk berkata benar.
“Saya Johan dari masa depan, Atuk. Entah bagaimana, saya dihantar ke lapan tahun sebelumnya, kemudian saya datang bertemu Atuk.”
Atuk tersenyum.
“Syukur,  doa Atuk nak lihat cucu Atuk dewasa dimakbulkan. Alhamdulillah.”
Johan tersentap. Dia kehilangan kata untuk berbicara. Sungguh dia tidak menyangka datuknya begitu senang mempercayainya. Kalau ayatnya tadi disebut kepada orang lain, tentu dia dianggap gila.
“Atuk percaya Han dari masa depan?” Johan bertanya.
“Tiada sebab untuk kamu menipu Atuk, Tentulah Atuk percaya.” Johan menangis teresak-esak.

“Daripada reaksi kamu tadi, Atuk sudah tahu apa kesudahan Atuk. Sebenarnya, Atuk dapat rasakannya. Atuk rasa masanya sudah semakin hampir.” Johan masih menangis teresak-esak.
“Waktu Atuk mula sakit dulu, kamu ada cakap kamu mahu jadi doktor supaya dapat rawat Atuk. Macam mana sekarang? Kamu sudah jadi doktor?” Atuk bertanya.
“Han...Han masih sedang belajar dalam tahun tiga jurusan perubatan. InsyaAllah, dua tahun lebih lagi Han bergelar doktor.” Johan gembira melihat Atuk tersenyum.
“Tapi Atuk, belajar nak jadi doktor ni sangat susah. Han takut Han tak mampu.”
“Johan, sebab ianya susahlah, ianya akan jadi lebih berharga. Berlian menjadi lebih berharga kerana usaha si jauhari menggilap dan mengasahnya. Tanpa usaha, berlian hanya batu biasa.”

Lalu, Atuk memegang tangan Johan dengan erat.
“ Atuk sangat bersyukur dapat bertemu kamu hari ini. Atuk terlalu rindukan kamu, sejak kamu ke sekolah asrama sana. “ Johan menatap wajah Atuk tanpa kata.
“Kalau ini pertemuan terakhir kita, ingatlah pesanan Atuk ini. Tidak kira apa jalan yang kamu pilih, laluinya dengan sepenuh jiwa. Sentiasa berbuat baik, dan bersangka baik. Sayangilah orang yang menyayangi kamu. Jangan lupa jasa orang yang pernah menolong kita. Jangan mudah putus asa. Satu lagi, ingatlah, setiap yang berlaku ada hikmahnya. Hikmah yang terkandung tidak semestinya untuk kita. Kita beruntung jika dapat memikirkan hikmahnya, tapi jangan sampai mempersoalkan isi kandungannya.”
Johan mengangguk. Setiap kata yang didengarinya, diingatinya di dalam hati.
“Jaga emak kamu elok-elok. Kamu anak yang baik.”
Sebaik mendengar kata-kata itu, airmata Johan berlinang dengan deras.
“Han sayang Atuk.”
“Atuk pun sayangkan kamu, Johan.”

Tombol pintu bilik tiba-tiba berkocak. Ada seseorang dari luar mahu masuk ke dalam bilik yang berisi Johan dan Atuk.
“Abah. Abah OK tak? Saya macam dengar suara, Abah bercakap dengan siapa? Saya ada bawa makan tengahari ni.” Pemilik suara itu berkata sambil mengetuk pintu. Itu suara ibu Johan. Kedua-dua Johan dan datuknya berpandangan sesama sendiri sambil berdiam diri.
“Kenapa pintu berkunci? Siapa yang kunci? Tunggu kejap ya, Abah. Saya ke bawah ambilkan kuncinya.” Bunyi tapak kaki berlalu menuruni tangga menandakan ibu Johan sudah beredar dari pintu, tapi sudah tentu bukan dalam masa yang lama.

“Mak kamu sudah datang. Kalau dia jumpa kamu yang dewasa ni, sudah tentu akan merumitkan keadaan.” Johan masih terkejut datuknya begitu mudah mempercayainya. Memberitahu orang lain bahawa kita datang dari masa akan datang bukanlah sesuatu yang boleh diterima akal dengan mudah. Tapi tidak pada Atuk. Atuk mempercayai kata-kata Johan sejak awal bertentang mata.
“Lebih baik kamu tinggalkan bilik ni dengan segera. Keluar ikut tingkap dan turun menggunakan dahan pokok itu, seperti yang kamu biasa buat masa kecil dahulu.” Atuk menudingkan jarinya kepada tingkap.

“Maafkan Han atas segala salah silap Han selama ni, Atuk.”
“Kamu cucu kesayangan Atuk. Atuk tidak pernah berdendam hati.”
“Selamat tinggal, Atuk.”
Good luck, Johan.” Atuk menunjukkan isyarat tangan ibu jari.

Tombol pintu kembali berkocak. Sejurus kemudian, daun pintu terbuka menampakkan ibu Johan memegang tombol. Kemudian ditunduknya seketika untuk mengangkat dulang berisi pinggan makanan, lalu berjalan masuk ke arah meja kecil di sebelah katil.
“Macam mana boleh terkunci? Abah kunci ke?”
“Mana aku tahu, aku kan lumpuh,” jawab Atuk sambil tersenyum lebar.
Tingkap bilik terbuka luas. Johan sudah tiada dalam bilik.



BERSAMBUNG...[10]




Sep 5, 2012

Reality Check: Ciri-Ciri Idaman.


Ciri-ciri idaman.

Aku bet, semua dari kita ada ciri-ciri pasangan idaman.
Yang masih bujang, list ciri-ciri itu mesti panjang berjela.
Tapi, adakah yang sudah kahwin itu mendapat segala ciri-ciri idamannya pada pasangan mereka?

Itu persoalannya.


Berlambak aku jumpa,
bukan sekadar kawan, malah adik-beradik aku sendiri selalu meletakkan ciri-ciri idaman dalam bakal pasangan mereka yang kurang realistik.
Nak yang muka Korea lah,
yang tinggi bergayalah,
yang bergaji tinggilah.

Tapi adakah yang bermuka Korea, tinggi bergaya dan bergaji tinggi itu mahukan mereka?




Mari letakkan diri aku sebagai contoh.
Aku sukakan Emma Stone.
Aku sangat berharap bakal isteri aku nanti, kalau bukan Emma Stone, paling tidak memiliki mata cantik dan suara seksi macam dia.

Mahu memiliki Emma Stone adalah sesuatu yang mustahil.
Tapi dengan hanya menginginkan gadis bermata cantik dan bersuara seksi macam Emma Stone adakah ia merendahkan kebarangkalian aku untuk dapat?
Kalau aku dapat berjumpa dengan gadis sedemikian,
adakah gadis itu sukakan aku?
Dengan melihat pada cermin, aku rasa gadis biasa pun fikir beratus kali kalau nak suka dengan aku, kan?

Semuanya tentang realistik pemikiran.
Mahukan sesuatu yang indah bukan kesalahan.
TETAPI,
meletakkan sesuatu yang indah sebagai sesuatu yang mesti diperolehi adalah, pada pendapat aku, satu penyeksaan.
Akibatnya,
jodoh di depan mata diabaikan,
tetapi sesuatu yang mustahil pula diangankan.

Jika semua orang berfikir secara realistik,
maka dunia akan jadi tempat yang lebih aman.

Maka,
sekarang aku tidak lagi inginkan Emma Stone.
Cukuplah sekadar seseorang isteri yang boleh jaga makan pakai aku,
sedikit cantik supaya sedap mata memandang,
memahami setiap kata dan perbuatan aku,
percaya kepada setiap tindakan aku,
tidak mudah dihasuti rasa cemburu,
meletakkan martabat suami sebagai darjat yang tinggi,
kalau masak ketam, tidak memaksa aku makan,
apabila diajak pergi ke ekspo cosplay, tidak akan membantah,
memilih untuk bersama aku daripada menonton rancangan di TV,
tidak mempersoalkan duit aku yang banyak melayang kepada komik,
tidak pergi jauh dari aku apabila aku kentut di khalayak ramai,
tidak memaksa aku pakai baju pink,
tidak kisah badan aku berbau, malah lagi suka,
bila aku korek hidung dan calit dekat baju dia, dia balas balik dengan korek hidung dan calit pada baju aku,
tidak peduli aku keluar dating dengan hanya berselipar,
tidak kisah aku malas sikat rambut,
tidak suka melaga-lagakan sudu dan garfu dengan sengaja,
tolong kau korek telinga,
tolong gosok belakang aku masa mandi,
tolong basuhkan tempat najis kucing yang aku bela...

...dan banyak lagi.

Tapi ada ke wujud gadis yang bercirikan sedemikian?
Atau Emma Stone lagi mudah?

.




Sep 2, 2012

AkuBenci: Buktikan Anda Adalah Manusia, Bukan Robot.


Kalian tahu apa yang aku benci?
Word verification.




..sebab kadang-kadang apa yang disuruh taip balik boleh ke tahap mustahil.

Aku sendiri pernah dapat karekter tulisan cina sebagai word verification.
Macam mana aku nak buat?
Orang cina pun aku rasa takkan mampu nak masukkan karekter tulisan cina yang dah di'distord'kan..

Kalian ada pengalaman tentang 'word verification'?



.




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: