Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Dec 21, 2012

Vorteks #18 - Masa Berdua.


[1][2][3][4][5][6][7][8][9][10][11][12][13][14][15][16][17]




Untuk kedua kalinya, perasaan ingin tahu menakluk minda Intan.
Ini simbol apa?” Intan menggunakan jarinya menunjuk sesuatu di atas kertas.
 “Itu dipanggil imaginary unit, i,” jawab Johan.
Imaginary unit?”
i ialah punca kuasa dua negatif satu. i kuasa dua sama dengan negatif satu.”
“Aik? Kenapa macam tu?”
Imaginary number adalah nombor di mana kuasa duanya adalah kurang dari kosong.”
“Tapi, bukan ke semua nombor bila dikuasa-duakan akan jadi nombor positif?”
“Betul. Tapi dalam beberapa kes soalan rumit, penggunaan nombor negatif sebagai hasil kuasa dua adalah perlu. i tadi merupakan unit dia. Sebagai contoh, -9 adalah hasil kuasa dua daripada 3i, di mana tiga kuasa dua ialah sembilan dan i kuasa dua ialah -1. Jadi, (3i) kuasa dua ialah -9.”
Intan menggarukan kepalanya. Serabut. Terlalu rumit baginya.

Mereka berdua berada di rumah Prof. E, di meja ruang makan. Johan sedang menunaikan janjinya dengan mengajar Intan subjek matematik. Bagi Intan, matematik memang susah.
Walau bagaimanapun, Intan tetap rasa bersyukur dan seronok dapat diajar oleh Johan. Jika nak diharapkan cikgu matematiknya di sekolah, apa yang cikgu itu kejarkan hanyalah mahu menghabiskan sukatan pengajaran yang ditetapkan sekolah. Sama ada murid faham atau tidak, meraka tidak peduli. Tapi, bila keputusan peperiksaan matematik menunjukkan gred rendah, habis satu kelas dimarahi. Habis tiga waktu pembelajaran dipenuhi dengan syarahan dan bebelan.

Melihat gelagat Intan yang kebingungan, Johan tersenyum. Dia perlu buat sesuatu untuk menarik minat dan motivasi Intan semula.
“Sebut pasal imaginary, ada seorang kawan kat universiti selalu gelakkan saya dengan berkata saya ada imaginary girlfriend.” Perkataan ‘girlfriend’ menarik minat Intan. Pandangan Intan terus ke arah Johan yang sedang bercerita.
“Saya ada sukakan seorang artis ni. Pada mata orang lain, dia hanyalah artis biasa yang bernasib baik mendapat populariti dan sedang dalam zaman kemuncaknya. Tapi pada saya, dia lain...”
Johan memandang kosong ke arah kertas di depannya, sedangkan fikirannya mengelamun mengenangkan imaginary girlfriendnya. Intan masih tepat menatap Johan.
“Sebab saya buat keputusan ingin menjadi doktor perubatan datang dari datuk saya. Kami rapat sejak saya kecil lagi. Dia meninggal di masa saya tiada di sisi. Dia selalu berharap saya dapat jadi doktor, menolong orang tanpa ada sebarang rungutan.”
Johan senyum seketika.
“Tapi, menjadi pelajar perubatan bukannya senang. Tekanan sana sini. Penat sana sini. Saya hampir putus asa.”
Mimik muka Intan berubah.
“Suatu hari, saya menonton satu rancangan bual bicara bersama artis di TV. Tetamunya seorang artis perempuan ni. Dalam temubualnya, dia kedengaran begitu yakin dengan satu prinsipnya.”
“Apa prinsipnya?” Intan mencelah.
Manusia perlu terus ke depan. Masa silam dijadikan pedoman supaya kita pada masa kini tidak mengulangi kesilapan. Hasilnya, masa depan kita akan lebih terjamin. Itulah sebiji-sebiji kata-kata yang dia pegang sebagai prinsip.” Johan menukar pandangan matanya ke atas syiling rumah.
Intan bermuka kagum. Dia mendengar satu persatu apa yang Johan perkatakan.
“Apa yang menarik perhatian ialah, semasa artis itu ucapkan kata-kata itu, dia kelihatan begitu percayakannya. Dari sinar mata dia, dia yakin tiada yang cela dalam kata-katanya. Matanya bersinar.” Johan mengalih pandangan tepat ke arah mata Intan. “Ya, itulah mata yang aku perkatakan,” kata Johan dalam hati.
“Sejak dari itu, walau betapa susahnya hidup, susahnya pembelajaran, saya tak akan merungut kerana ini adalah jalan yang saya pilih. Apa yang saya boleh buat adalah maju ke depan. Dan dengan maju ke depan, saya maksudkan adalah maju ke depan dengan bersungguh-sungguh...”
Intan hilang senyuman.
“...dan sejak dari itu, saya manjadi peminat setia artis tersebut, sampaikan kawan mengejek saya berangan nak bertemankan artis, imaginary girlfriend.”
Intan menunduk.

“Tak sangka seorang artis boleh memberi kata-kata rangsangan yang cukup berkesan kepada peminat.”
Johan mengangkat keningnya, tidak tersangka perkataan itu muncul dari mulut ‘bakal artis’.
“Ayah selalu labelkan artis sebagai insan yang hanya tahu mencari populariti. Ayah kata, kalau nak berjaya dalam hidup dan menjadi seorang yang dikagumi, jangan jadi artis. Artis hanyalah kelompok orang yang hanya tahu berhibur.”
Johan terkejut dengan kenyataan itu.
Lain. Intan di depan matanya ini, personalitinya sangat berbeza dari yang dia kenali lapan tahun akan datang. Johan tak sangka, lapan tahun mampu mengubah manusia sebegitu sekali.
“Yusran?”
Fikiran Johan kembali ke jasad.
“Boleh Intan tahu siapa nama arits tu? Nak jugalah jadikan dia sebagai artis kegemaran.”
Alamak.
Johan terkaku seketika. Di otaknya, dia cuba mencari cara untuk mengelak soalan itu.
“Intan? Siapa artis kegemaran Intan?” Percubaan Johan mengelak menjawab soalan.
“Intan tak ada. Tiada satu pun yang betul-betul Intan minat.”
“Intan minat yang macam mana?” Percubaan Johan semakin menjadi.
“Hm...Intan lebih suka yang versatil. Boleh berlakon, menyanyi, jadi model, dan dalam masa yang sama, berakhlak baik.”
Johan tersenyum. Semua yang disebut Intan itu ada padanya lapan tahun kemudian.
“Ibu Intan juga seorang model masa zaman mudanya. Pernah dia tunjuk video rakamannya semasa menjadi model. Intan suka. Ibu sangat cantik. Intan nak jadi macam ibu.”
Suasana ruang meja makan terdiam seketika. Johan sedar, Intan seperti mahu bercakap tentang sesuatu.

“Sebenarnya...” Intan membuka bicara.
“...abang kepada seorang kawan Intan ada offer Intan nak jadi model untuk satu majalah fesyen remaja terkenal ni...”
“Remaja Kini?” Johan spontan. Intan membeliakkan matanya, terkejut.
“Macam mana Yusran tahu?”
Johan silap langkah lagi. Dia terlalu spontan. Mungkin sebab terlalu teruja.
“Teka. Remaja Kini kan majalah fesyen remaja terkenal sekarang.” Penjelasan Johan membuatkan Intan mengangguk. Padahal, hampir semua sejarah hidup Intan yang disebut di dalam majalah-majalah dan rancangan TV sudahpun di’khatam’nya. Fakta seperti Intan bermula dari majalah Remaja Kini terlalu mudah untuk Johan.
“Betul. Remaja Kini. Tapi, Intan rasa nak tolak laa offer tu...”
“Kenapa?”
“Ayah tentu tak benarkan. 100% pasti.”
Dalam fikiran Johan, kalau dia ubah fikiran dengan menolak offer itu, sejarah mungkin berubah.



BERSAMBUNG...[19]




3 comments:

  1. ahh.. aku terskip episod.. kejap kejap.. nak cari balik..

    ReplyDelete
  2. lame baru cero sambung cite ni eh .. jenuh tunggu doe ..

    ReplyDelete

"It's not what you've got, it's what you do with it." - cEro, 2026

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: