Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Oct 12, 2012

Vorteks #12 Masa Kritikal


[1][2][3][4][5][6][7][8][9][10][11]




Nilai kajian seorang saintis bukan bergantung kepada betapa tepat teori yang dicadangkan, tetapi terletak kepada berapa banyak fakta yang mampu menafikan cadangan mereka itu. Sebagai contoh, jika seorang saintis mencadangkan ‘ais itu sejuk’, maka teori itu akan menjadi satu yang diterima pakai sejagat sehinggalah ada seseorang yang berjaya kemukakan fakta yang menafikannya dan mengatakan bahawa ‘ais itu bukan sejuk’. Dengan kata lain, semua teori dalam dunia yang diciptakan manusia ini tidak boleh dibuktikan kesahihannya. Tiada yang sahih.
Dek kerana itu, Prof. E mula meragui tentang teori alam selari dan jalur masa alternatif yang dipercayainya selama ini. Semuanya kerana kata-kata Johan mengenai ‘kuasa besar’ yang mengawal segala yang berlaku. Prof. E sedar, kewujudan Johan sedikit sebanyak membuatkan dia meragui hasil kajian selama 25 tahun. Namun, dek kerana ego seorang yang pintar, dia tidak mahu mengakuinya.

18 Mac 2004, jam 0827.
“Mungkin saya boleh tolong apa-apa yang patut dalam kajian Prof. Boleh?” Johan menawarkan diri membantu Prof. E.
“Maaflah, Johan. Bukan aku tak percaya kemampuan kau. Malah, aku tahu kau berkebolehan memandangkan kau pelajar perubatan. Tapi...”
“Tapi Prof lebih gemar melakukannya berseorangan, kan?” Johan memotong kata-kata Prof. E dan memasukkan apa yang difikirkannya.
Prof. E mengangguk setuju.
“Tak apa, saya faham. Saya cuma rasa saya patut tolong memandangkan saya tak ada buat apa-apa. Tapi kalau itu sebabnya, saya mungkin lagi akan menyusahkan Prof dalam kajian Prof.” Prof. E tersenyum. Sebenarnya, dia tidak mahu menerima pelawaan Johan disebabkan dia perlu kaji semula semuanya dari awal. Kewujudan Johan memang mengganggu fikirannya.
Suasana ruang makan menjadi sunyi seketika.

“Kalau begitu,  boleh tak saya keluar berjalan-jalan di luar?” Johan meminta kebenaran.
“Kenapa?” tanya Prof. E.
“Hari ini merupakan hari kematian datuk saya. Walaupun semalam saya memang sudah jumpa dia, dan saya patut rasa lega, tapi hati saya tetap rasa sedih dengan pemergiannya. Apatah lagi bila peristiwa itu, technically, belum pun berlaku.”
Prof. E merenung wajah Johan.
“Saya cuma nak ambil udara di luar. Jangan risau, saya tak akan pergi berjumpa dengan orang yang saya kenal. Saya memang nak sangat balik ke masa akan datang sesegera mungkin, jadi saya takkan meletakkan risiko lagi ke atas kajian Prof seperti sewaktu saya berjumpa dengan Atuk, semalam.”
“Baiklah. Kau nak pakai kereta ke?”
“Tak perlu. Saya cuma nak jalan-jalan kawasan perumahan ni saja.”
Selepas mengemas pinggan dan cawan yang digunakan semasa sarapan, Johan keluar dari rumah. Walaupun nampak normal, tapi sebenarnya Johan sangat tertekan. Dari sudut pandangannya, walaupun berpeluang kedua untuk bertemu dengan datuknya buat kali terakhir, tapi dia juga perlu menerima berita kematian datuknya itu untuk kedua kalinya.. Dua kali kesedihan, dua kali kesengsaraan. Mungkin keluar berjalan-jalan adalah salah satu cara Johan menghilangkan kesedihan.

Jam 1420.
Prof. E sedang tekun mentafsir data-data yang diperolehinya di bilik kajiannya di loteng. Selepas beberapa kali menggaru kepala, dia melihat waktu di jam tangannya.
“Sudah pukul dua? Johan sudah balik belum?” bisik Prof. E dalam hati.
Walaupun dia yakin Johan tidak akan mendatangkan masalah, tapi hilang selama enam jam atas alasan mahu berjalan-jalan ambil angin agak merunsingkan.
Tiba-tiba Prof. E teringatkan sesuatu.
Selepas dia membelek-belek beberapa fail di atas mejanya, akhirnya dia terjumpa sesuatu. Sekeping kertas tertulis nombor telefon talian tetap.
Setelah menekan beberapa nombor pada telefon di biliknya, Prof. E mendengar deringan di corong telinga gagang telefon.
“Hello?” kedengaran suara di hujung talian. Suara wanita yang teresak-esak.
“Hello. Saya Osman, wakil insuran. Boleh saya bercakap dengan encik Jaafar bin Seman?”
“Hmm..Maafkan saya. Tapi, abah saya baru sahaja meninggal dunia pagi tadi. Kami akan ke kubur selepas ini untuk upacara pengebumian.”
Prof. E terus mematikan telefon.
Dia dapat mengesahkan sesuatu hari ini. Kerisauan dia semalam hilang. Padanya, semuanya kembali normal. Walaupun itu berita kematian, namun adalah berita baik baginya.

Jaafar bin Seman adalah datuk kepada Johan. Nombor yang dipanggil Prof. E tadi adalah nombor telefon rumah Johan dan yang menjawab panggilan tadi ialah ibu Johan. Maknanya, pertemuan Johan dengan datuknya semalam tidak mengganggu gugat perjalanan masa seperti yang dialami Johan semasa dia berusia 15 tahun. Tiada yang berubah, setakat yang diketahui oleh Prof. E.
Selaku saintis, Prof. E perlu tahu segalanya tentang subjek kajiannya, untuk masa ini, ialah Johan. Maka, segala-gala data tentang Johan, sama ada yang berumur 23 tahun ataupun yang berusia 15 tahun, perlu diketahuinya. Data itu termasuklah salasilah keturunan dan segala yang berkaitan tentang hidup Johan, termasuk nombor telefon rumahnya.
Namun, fakta Johan belum pulang selepas enam jam merisaukan Prof. E. Lalu, Prof. E keluar dari bilik dan turun ke pintu hadapan untuk meninjau ke luar.

Johan kelihatan berada beberapa puluh meter dari rumah.
Dia membawa satu plastik berisi dua bungkusan nasi ayam, untuk dirinya dan Prof. E sebagai menu makan tengahari. Kakinya sedang melangkah pulang menuju ke rumah.
Secara tiba-tiba, dari arah belakang, Johan dipotong jalan oleh seorang remaja perempuan berseragam sekolah. Wajah perempuan itu kelihatan asyik, seperti sedang khusyuk memikirkan sesuatu. Sepintas, Johan dapat melihat raut wajah perempuan itu. Lalu, secara tiba-tiba, langkah Johan terhenti.
“Hani?” Terpacut nama itu keluar dari mulut Johan.
Remaja perempuan itu berpaling dan memandang kehairanan.
“Saya bukan Hani,” perempuan itu menjawab.
“Tapi muka awak macam Hani.”
“Maafkan saya. Tapi, saya diajar supaya tidak bertegur dengan orang yang tidak dikenali”
Remaja perempuan itupun pergi meninggalkan Johan yang terhenti langkahnya.
Beberapa kali remaja perempuan itu berpaling ke arah Johan yang berdiri penuh kehairanan. Sambil melihat Johan, remaja itu menuruni bahu jalan dan mahu melintasi jalan ke seberang. Dia tidak sedar ada sebuah kereta laju menuju ke arahnya.

Sekelip mata, terdapat sebuah kereta dipandu laju mendekati sambil membunyikan hon. Sewaktu remaja perempuan itu berpaling, ianya sudah terlambat untuk mengelak.
Melepaskan bungkusan nasi ke tepi, Johan dalam keadaan refleks segera menolak gadis itu ke tepi. Kereta itu sempat membrek, tapi jarak membrek terlalu dekat mengakibatkan Johan gagal mengelak.
Johan dilanggar.
Kejadian ini turut disaksikan Prof. E dari muka pintu rumah.

“Johaaaaaan!”



BERSAMBUNG...[13]





8 comments:

  1. aaaaaaaa...sekian..
    x adil betol stop di masa2 genting..

    ReplyDelete
  2. jalan citer makin menarik.. nice~

    tapi yang x nice sebab bersambung lagi.. time aku tengah syok2 baca. haih... kena tunggu lagi la jawabnye. ;P

    ReplyDelete
  3. cis,,,,cepat smbung bg habis cerO...x larat nak tggu da,...

    ReplyDelete
  4. pndai mengayakan jln cerite tp potong stim btul....>.<

    ReplyDelete
  5. aishh nk lg! Cpt upd8 ok

    ReplyDelete
  6. sjak blog buasir otak review blog ni, sy dh jd pmbaca stia n sdg cb mbaca smua entry .. Tp yg pling sy ska adalh cte ni .. Tk sbr nk bc lg ..
    *1st time seumo idop bg komen kt blog .. LOL ..
    hope dpt bc smbungn scepat mgkn ok ..

    ReplyDelete
  7. haaa.. apa akan jadi seterusnya... seterusnya...

    ReplyDelete

"It's not what you've got, it's what you do with it." - cEro, 2026

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: