Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Sep 14, 2012

Vorteks #10 Jaluran Alam Selari, Jalur Masa Alternatif.


[1][2][3][4][5][6][7][8][9]




“Rosak agaknya kereta aku. Atau mungkin dia sesat?” Prof. E mempersoal diri sendiri tentang kelewatan Johan. Jam sudah menunjukkan waktu petang, sedangkan Johan keluar pada awal tengahari tadi. Pada Prof. E, ke pasaraya membeli barang dan kemudian mengisi petrol di stesen minyak sebelah pasaraya tidak akan memakan masa selama ini. Gelisah, Prof. E turun dari bilik kajiannya ke ruang tamu sebelum membuka pintu dan menjenguk ke luar rumah. Masih tiada tanda kepulangan. Prof. E kembali ke ruang tamu dan duduk di sofa, masih kegelisahan.
Seketika kemudian, terdengar deruan enjin kereta lamanya. Deruan yang mampu mengejutkan sesiapa sahaja yang mendengarnya. Prof. E bangun berdiri dari tempat duduknya. Seketika, pintu dibuka, dan Johan muncul dengan bungkusan berisi minuman tenaga di tangan kiri dan kunci kereta di tangan kanan.

“Kenapa lambat?” Prof. E bertanya.
Johan tidak menjawab. Hanya mendiamkan diri. Dia menuju ke ruang dapur. Prof. E mengekorinya ke ruang dapur. Johan meletakkan bungkusan berisi minuman tenaga di atas meja di dapur berserta kunci kereta di sebelahnya. Jelas, wajahnya kesedihan.
“Kenapa lambat, Johan?” Prof. E mengulangi soalannya kerana difikirnya Johan tidak mendengarnya.
“Saya...Saya jumpa seseorang tadi.” Johan merebahkan punggungnya ke atas kerusi di meja makan. Johan masih belum bertemu mata dengan Prof. E.
“Siapa? Kau kenal ke?”
“Ya. Saya kenal.” Prof. E terkejut mendengarnya.
“Siapa?”
“Datuk saya.” Prof. E membeliakkan matanya. Dia cuba mahu mengingati kata-kata Johan sebelum ini.
“Bukankah kau kata datuk kau dah meninggal dunia lapan tahun lepas dalam zaman kau?”
“Ya.”

Ekspresi muka Prof. E berubah. Mukanya kelihatan marah.
“Kau sedar tak apa yang kau dah buat? Kau sedar tak?” Prof. E menengking Johan. Namun, Johan seperti sudah mengagak perkara tersebut bakal berlaku.
“Aku dah beritahu, kewujudan kau di masa ini terlalu bahaya. Sedikit perlakuan kau mampu mengubah masa depan, masa di mana kau datang.” Prof. E meninggikan suaranya terhadap Johan. Johan masih terduduk diam memandang meja tiada makna.
“Kami, para saintis, percaya dunia kita terdiri daripada jaluran alam yang selari yang tak terkira bilangannya, dipanggil 'parallel universe'. Satu perbuatan kau, akan wujud satu lagi jaluran alam yang lain. Tindakan kau mampu mengubah masa depan di mana kau berasal, malah mungkin mengubah masa depan zaman ini.”
Johan masih mendiamkan diri.

“Semasa di jalur masa kau berasal, datuk kau tidak bertemu dengan kau yang sudah dewasa, sedangkan apabila kau ke sini, dia bertemu dengan kau. Kau mungkin sudah mencipta satu jalur masa alternatif di mana ‘datuk kau bertemu dengan kau yang dewasa di masa akan datang’. Kami, para saintis, percaya, datuk kau yang sudah mati di masa kau mungkin tidak akan mati di masa ini kerana kau, gagal mengawal perasaan kau yang tidak matang, pergi bertemu dengan orang yang sepatutnya tidak tahu kau wujud!”
Johan menggenggam tangannya erat-erat.

“Datuk kau sudah mati di masa kau, tapi dia belum mati di masa ini, jadi kalau sesuatu berlaku akibat dari pertemuan kau itu, dan dia tidak mati di waktu yang sepatutnya, kau mungkin akan mengubah sejarah masa depan alam ini secara total. Kita mungkin di ambang kebinasaan!” Nada Prof. E makin tinggi.
“Pernah dengar perumpamaan ‘satu libas sayap kupu-kupu di timur mampu mencetus taufan di barat dunia’? Kami, para saintis, percaya, dalam kes ini, kaulah kupu-kupu itu. Perbuatan kau bertemu dengan orang yang sepatutnya mati mampu mencetus malapetaka kepada alam ini. Kau..”

“DIAM!” Johan berdiri dari kerusinya dan menghentak meja, marah.
“Saya mungkin bodoh sebab saya muda, tapi saya bukan si tolol yang perlu diherdik akibat sesuatu yang tidak pasti!” Johan membalas herdikan Prof. E tadi.
“Apa itu jaluran alam yang selari, apa itu 'parallel universe', apa itu jalur masa alternatif, Prof tidak pernahkah inginkan peluang kedua terhadap sesuatu?” Johan tepat menatap mata Prof. E.
“Pada saya, tidak dapat bertemu dengan Atuk di penghujung usianya adalah kekesalan yang paling terkesan kepada saya. Dan ini, datang ke lapan tahun sebelumnya, mungkin adalah kehendak Tuhan dengan memberikan saya peluang kedua.”

“Tuhan?” soal Prof. E.
“Kau berkata tentang Tuhan di dalam fakta sains?”
Johan bermuka hairan.
“’Tuhan’ hanyalah alasan mereka yang tidak mahu menerima fakta sains dan mahu terus percayakan dunia ini atas kehendak sendiri, sedangkan fakta sains sudah terbukti menjelaskan pelbagai perkara. Bagaimana kau bernafas, bagaimana kau dilahirkan, semua itu fakta sains.”
“Jadi, Prof tak percayakan kewujudan kuasa maha besar seperti Tuhan?”
“Sesuatu yang tidak dapat dijelaskan dengan fakta sains adalah tidak konklusif. Kami, para sainstis, percaya...”
“’Kami para saintis’? Prof asyik mengulang perkataan itu dari tadi. Adakah Prof fikirkan kalau semua saintis di dunia ini, yang wujud dari zaman dulu sampailah yang akan muncul di masa akan datang dikumpulkan, fakta dari mereka semua dapat menandingi kuasa Tuhan?”
Prof. E terdiam.

“Dalam Rukun Iman, ada percaya kepada Qada' dan Qadar, di mana mempercayai bahawa segala yang berlaku adalah ketentuan-Nya semata-mata. Saya percaya, saya dihantar ke masa lapan tahun sebelumnya ini ada hikmahnya, ada sebabnya. Sebab itu, hikmah itu, tidak semestinya untuk kita. Kita beruntung jika dapat memikirkan hikmahnya, tapi jangan sampai mempersoalkan isi kandungannya. Itulah pesanan Atuk saya yang sedang tenat di atas katil tadi, semasa saya pergi bertemu dengan dia.”
Prof. E kelu seribu bahasa. Nada Johan juga bertukar suram.
“Dari keadaan dia, memang jelas dia sudah di penghujung waktunya. Kalau ikutkan sejarah di masa saya, dia akan meninggalkan kita esok hari. Saya bersyukur, dan berterima kasih kepada Prof sebab beri saya peluang untuk bertemu dengan dia untuk kali yang terakhir. Itulah peluang kedua saya.” Johan beredar dari kerusinya dan membelakangi Prof. E.

“Saya sudah temui peluang kedua saya, berkat bantuan dari Prof. Sekarang, saya harap Porf pula temui peluang kedua Prof melalui saya agar kita saling terhutang budi. Mungkin dengan bertemu semula dengan anak dan isteri Prof yang sudah lama pergi meninggalkan Prof.”
Prof. E terkejut.
“Ba..Bagaimana kau tahu tentang itu?”
“Bagi seseorang yang berpegang kuat kepada sains, Prof mengekalkan keadaan bilik utama dan bilik milik anak Prof seperti sedia kala sudah tentu bersebab. Prof mengharapkan mereka balik semula. Sama ada Prof menghalau mereka keluar, atau mereka sudah tidak tahan dan meninggalkan Prof.” Johan memusingkan kepalanya memandang Prof. E.
“Dari perangai Prof, saya rasa pilihan kedua adalah yang lebih tepat, kan?”

Johan pergi ke biliknya di tingkat atas meninggalkan Prof. E yang terkaku. Terkaku mendengar kata-kata Johan yang menaakul tepat mengenai perihal keluarganya dengan hanya meneliti keadaan rumahnya.
Lalu, Prof sedar sesuatu. Dia sedar, perasaan cepat mempercayai Johan yang selama ini kuat membelenggu dirinya adalah kerana sikap Johan begitu mirip dengan sikap anak lelakinya. Anak lelaki yang pergi meninggalkannya.



BERSAMBUNG...[11]




4 comments:

  1. rase macam dlm cite back to the future.terbayang rambut kusut masai professor dlm cite tu..
    heee...cepat sambung lagi... :)

    ReplyDelete
  2. mana sambungan dia?? takkan citer ni tergantung macam tu je?? dah tak sabar nak tau next episod dia..

    ReplyDelete

"It's not what you've got, it's what you do with it." - cEro, 2026

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: