Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Aug 10, 2012

Vorteks #6 Ruang dengan Masa dan Usia


[1][2][3][4][5]



                Ketuk. Ketuk. Ketuk.
                Langit berwarna jingga, senja sedang menjelma.
                Pintu rumah Prof. E diketuk berkali-kali, dengan perlahan. Prof. E dari dapur meluru ke pintu. Diintainya dari mata tinjau di pintu, tiada kelibat sesiapa. Mulut Prof. E berkumat kamit menyumpah siapa yang cuba mempermainkannya. Ketika dia membuka pintu untuk melihat sama ada si pesalah masih di kawasan berhampiran, ternampaknya sekujur tubuh sedang terduduk di tepi pintu bersebelah dengan tempat letak kasut.

                Tubuh itu milik Johan.
                “Air...Air...” rintih Johan yang kelihatan penat.
Prof. E tersentak seketika sebelum dia memapah Johan masuk ke dalam rumahnya. Johan didudukkan di atas sofa di ruang tamu, sementara Prof. E ke dapur mengambil satu botol air kosong 1.5L dan satu gelas plastik berwarna biru muda. Selepas Prof. E tuangkan air ke dalam gelas itu, Johan dengan segera meneguknya. Jelas kelihatan Johan dahaga. Prof. E juga menghulurkan beberapa bungkusan roti kepada Johan. Roti yang sama dengan yang dikatakan Johan sebagai racun untuk membunuhnya.

Johan mengambil roti itu, kemudian melihat tepat ke arah Prof. E tanpa sebarang riak emosi. Selepas Prof. E mengangguk, kemudian barulah Johan dapat kepercayaan terus membuka bungkusan itu dan makan.
Johan kelihatan dalam keadaan lapar, dahaga dan penat yang amat. Dia dengan lahap mengunyah roti dan meneguk air silih berganti.

Prof. E duduk di sofa berhadapan dengan Johan dan mula bersuara.
“Apa yang sudah jadi?”
Johan berhenti melakukan apa yang sedang dia lakukan. Setelah beberapa ketika menghabiskan makanan dalam mulut, Johan pula menjawab.
“Maafkan saya, Prof. Maafkan saya terhadap kelakuan saya siang tadi.”
It’s OK. Tell me what happened.
“Selepas saya lari dari Prof pagi tadi, saya berjalan kaki ke rumah saya di W1-Selatan.”
“W1? Jalan kaki?”
“Ya, Prof. Saya tak ada pilihan memandnagkan saya tiada duit.”
“Ok, teruskan...”
“Bila saya sampai rumah, saya terus ke bilik saya. Atas katil saya ada orang sedang tidur. Bila saya lihat betul-betul, orang itu ialah datuk saya.
“Apa salahnya datuk kau tidur atas katil kau? Itu kan biasa?”
“Masalahnya, datuk saya sudah meninggal dunia lapan tahun lalu.”

Prof. E membeliakkan matanya tanpa kata-kata.
“Saya jadi takut, lalu tanpa berfikir panjang, saya lari keluar rumah. Niat saya mahu pergi ke kolej kediaman saya di universiti di N10.”
Sekali lagi Prof. E membeliakkan matanya. Johan menyambung.
“Bila saya sampai di sana, saya dapati universiti saya sudah tiada. Apa yang ada hanyalah tapak pembinaan yang masih belum siap dan lori-lori sibuk keluar masuk.”

Johan menundukkan kepalanya.
“Saya jadi buntu. Saya tak tahu apa yang boleh saya buat. Jadi, saya berjalan kaki dari N10 ke sini, rumah Prof. supaya saya boleh dapatkan jawapan.”
“Kau berjalan dari N10 ke sini, N2? Jauh tu..”
“Saya tak pasti, tapi saya dapati terlalu banyak perbezaan dengan apa yang sepatutnya saya ingat. Sekeliling saya seperti berbeza, walaupun sama. Jadi, saya ke sini untuk bertanya kepada Prof.”
“Apa? Apa yang kau nak tanya?”

Johan menarik nafas dalam-dalam sebelum kembali berbicara.
“Berapa lama saya pengsan di dalam loteng rumah Prof?”
Prof. E berfikir sejenak. Dia seperti tahu apa yang sedang berlaku.
“Percayalah, kau hanya pengsan di rumah aku dari malam semalam sehingga pagi sahaja. Waktu aku jumpa kau, kau bogel, terbaring di atas lantai bilik loteng tu.”

Johan mengangguk. Dia sedar, itu bukan jawapan yang dia mahukan. Prof. E kembali bersuara.
“Dengar sini, aku mugnkin kedengaran tak masuk akal. Tapi, di loteng tersebut, aku sedang jalankan kajian tentang wujudnya dimensi keempat.”

Perkataan ‘dimensi keempat’ menarik perhatian Johan. Dia mendengar Prof. E dengan teliti.
“Kita, manusia hanya terdedah dengan tiga dimensi, kerana kewujudan kita dalam tiga dimensi, sedangkan dimensi alam kita, boleh dikatakan adalah infiniti. Kebanyakan saintis barat dan pengkaji kewujudan fizik dimensi berpendapat, dimensi keempat adalah ruang yang membuatkan kita ke hadapan, atau dalam istilah lain, MASA.”

Johan jadi tak senang duduk.
“Namun, dimensi keempat, iaitu masa, adalah tidak kelihatan dalam mata kasar. Namun, ianya ada di merata tempat, asalkan ianya ruang dengan masa dan usia. Jadi, kami, para saintis berpendapat dimensi keempat berhubung dengan dimensi kita melalui lubang yang, kalau hendak dikatakan, sangat kecil sehingga tiada apa yang boleh menembusinya termasuk zarah-zarah kecil. Lubang-lubang ini kami, para saintis, panggil ‘wormhole’.”

Prof. E menarik nafas dan kemudian dihembuskan.
“Juga seperti ketumpatan udara, bilangan ‘wormhole’ berbeza-beza mengikut tempat. Dengan kata lain, ada tempat yang banyak ‘wormhole’, dan ada yang kurang ‘wormhole’. Setelah dikaji aku selama hampir 25 tahun, bilangan ‘wormhole’ di loteng rumah ini, tempat kau dijumpai terbaring bogel itu, adalah tinggi. Sebab itulah ianya dijadikan bilik kajian aku, dan sebab itulah kenapa aku beli rumah ini dari awalnya.”

Johan semakin berpeluh mendengar penerangan Prof. E.
“Tapi, bilangan ‘wormhole’ yang banyak tak bererti ianya boleh dilihat, dan boleh dimanipulasi. Sumber tenaga yang tinggi diperlukan untuk mengoyak lubang itu menjadi cukup besar untuk dilihat mata dan dimanipulasi, apatah lagi menghantar objek melaluinya.”

Prof. E bangun dari tempat duduknya.
Now tell me, apakah ingatan terakhir kau di atas loteng itu sebelum pengsan?”
Johan cuba mahu mengingatinya.
“Hmm...Tak silap saya, ada bunyi guruh yang sangat kuat. Kemudian, dada saya terasa perit seperti dicubit, kemudian sedar-sedar, saya diikat Prof di atas kerusi.”
“Jadi aku ada satu soalan lagi, apakah tarikh hari ini?”
Johan mengerutkan dahinya.
“Semalam 15.. Hari ni 16 Mac 2012. Kenapa?”
Prof. E tersenyum lebar.
“Silap, hari ini bukan 16 Mac 2012, tapi 16 Mac 2004.”

Johan membeliakkan mata.
You, my friend, are the man from the future.



BERSAMBUNG...[7]




4 comments:

  1. idea tentang dimensi keempat.. aku minat.. XD

    ReplyDelete
  2. lost kejap..kena stat baca balik dari awal ni..hiah

    ReplyDelete
  3. menarik ni. tak sabar nak tunggu sambungan.. =B

    ReplyDelete
  4. dimensi ke 4.. hemm. tak berapa nak faham bila berkait2 dengan zarah2 *teringat kimia -_-"

    ReplyDelete

"It's not what you've got, it's what you do with it." - cEro, 2026

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: