Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Jul 13, 2012

Vorteks #2 Masa Bumi Ditimpa Hujan

[1]


     Angin dingin bertiup kencang. Langit kosong tanpa kerdipan bintang dek diselubungi awan sarat. Sekali-sekala terdengar dentuman guruh sayup jauh. Dengan kadar tiupan angin begini, bila-bila masa bumi akan ditimpa hujan.
     Jam tepat menunjukkan pukul sembilan malam.
     Dalam dingin malam, berdiri megah sebuah rumah banglo dua tingkat.
     Gelap.
     Kosong.
     Usang.
     Menyeramkan.
     Kurang 40 kaki, berdiri tiga anak muda dengan mata tepat menatap ke susuk rumah banglo itu. Johan, Azlan dan Fitri.

     “Rumah ni ditinggalkan kosong selama 8 tahun. Penghuni sebelumnya merupakan seorang professor fizik yang taksub dengan fenomena paranormal.” Fitri memulakan kata.


     “Satu malam lapan tahun lalu, loteng rumah ini pernah disambar petir mengakibatkan gangguan bekalan elektrik untuk seluruh taman perumahan. Keesokan harinya, jiran-jiran yang mengambil berat datang menziarah hanya mendapati rumah itu kosong. Tiada penghuni, tiada barangan peribadi. Hanya tinggal perabot dan satu kesan terbakar di loteng.”
     Gulp!
     Johan menelan air liur pekat. Azlan tersenyum minat.

     Fitri merupakan coursemate Azlan. Dia tinggal berdekatan rumah banglo itu, jadi dia ditugaskan menjadi pemandu pelancong kepada Azlan dan Johan memandangkan banyak sejarah rumah itu yang diketahuinya.

     “Azlan, kenapa kau bawa aku ke sini?” Suara Johan kedengaran bergetar.

     “Kan aku kata, nak beri kau pengalaman yang tak dapat kau lupakan. Jadi, kita akan menjelajah rumah misteri ini, malam ni.”


     “Kau tak takut ke?”


     “Lagipun, Han, kau kan ada exam lepas cuti minggu depan. Jadi, anggap je ni sebahagian dari acara me’release’kan tension kau tu.” Azlan tidak menjawab soalan Johan.

     Pada Johan, ianya satu idea yang bagus. Mungkin Azlan sudah bosan mendengar Johan kerap kali merungut tentang subjek perubatannya yang susah, panjang, dan memenatkan. Mungkin ini peluang untuk dia menekan butang refresh dalam otaknya supaya dapat menghabiskan baki kurang dua tahun lagi sebelum bergelar doktor.


     Kalau aku boleh ke masa lampau, aku nak nasihatkan diri aku pada waktu itu, ‘JANGAN AMBIL JURUSAN PERUBATAN’. Itulah yang pernah diperkatakan Johan kepada Azlan dalam sesi melepaskan tekanan dengan teman sebiliknya itu.

     Setitis air dari langit jatuh tepat mengenai pipi Azlan. Titisan air itu semakin kerap, petanda hujan sudah mula turun. Johan, Azlan dan Fitri tiada pilihan kecuali mara ke hadapan memasuki kawasan banglo usang itu dan berteduh di hadapan pintu masuk rumah.

     “Dengar sini, kita akan masuk ke dalam dan berjalan-jalan ke setiap bilik yang ada. Jangan ambil apa-apa barangan dalam rumah ni. Kalau bernasib baik dan dapat rasa kehadiran ‘sesuatu’...” Fitri menunjukkan isyarat koma di atas dengan kedua-dua jari telunjuk kiri dan kanan untuk perkataan ‘sesuatu’ itu.
     “...sila dengan pantasnya ambil gambar. Masing-masing ada handphone dengan kamera, kan?”
Azlan dan Johan mengangguk kepala tanda setuju.

     Fitri memulas tombol pintu, tidak berkunci. Mereka bertiga masuk dalam satu barisan dengan Fitri di hadapan, Johan di tengah dan Azlan di belakang. Perlahan langkah diambil, takut tersepak sesuatu yang mampu membuat bising sekaligus menyedarkan jiran-jiran sekeliling tentang kehadiran mereka. Mereka sedar, mereka sedang menceroboh. Disebabkan itulah, tidak digunakannya mereka lampu suluh kerana ternampaknya cahaya dari rumah yang lapan tahun ditinggalkan adalah sangat mencurigakan.

     Di luar, hujan semakin ligat mencurah bumi. Angin bertiup kencang sehingga menggoncang dahan-dahan pokok besar di hadapan banglo itu. Geseran angin dengan daun-daun jelas kedengaran. Sekali-sekala guruh meriuhkan lagi suasana.

     Di ruang tamu, kebanyakan perabot ditutup dengan kain putih untuk menghalang habuk. Tiada perkakas elektrik kelihatan. Rumah ini memang ditinggalkan penghuninya. Fitri, Johan dan Azlan bergerak bersama-sama, perlahan menuju ke dapur. Mereka begitu teliti dengan langkah masing-masing sambil mata memerhatikan sekeliling. Takut sudah tentu, tapi tiada yang mampu melawan sifat ingin tahu tiga pelajar universiti ini.

     AN AN AN.
     Tottemo daisuki.
     DORA-E-MO-N.


     Riuh nada dering memecah kesunyian.
     Azlan dan Fitri serentak menoleh memandang Johan. Johan hanya tersenyum.
     “Aku kena angkat call ni, mak aku yang call.” Johan menerangkan.
     Seriously? Doraemon?” usik Azlan.
     “Mak aku suka Doraemon lah. Aku setkan ringtone ni khusus untuk dia.” Nada dering Doraemon terus berkumandang. Johan menekan butang ‘silent’ pada telefon bimbitnya tapi tidak membatalkan panggilan.

     Johan meninggalkan Azlan dan Fitri di dapur dan menuju ke pintu depan yang dilalui mereka tadi. Kali ini dia tidak mengendahkan bunyi tapak kaki yang dilakukannya, kerana padanya tiada apa yang lebih penting dari menjawab panggilan dari ibunya.

     Butang hijau ditekannya.

     “Assalamualailum. Hello.”
     Sunyi dari sebelah talian sana. Johan sudah berada di pintu depan banglo itu. Masih tidak kedengaran apa-apa jawapan dari talian sebelah ibunya.

     “Hello? Mak? Hello!”
     Dipandang telefonnya. Diletakkannya kembali ke telinga. Dipandangnya kembali telefonnya. Perlakuannya agak melucukan, namun memandangkan tiada yang memerhati, tidak diendahkannya. Paling tidak, itu yang difikirkannya.

     TEET! TEET! TEET!
     Bunyi amaran dikeluarkan dari telefon skrin sentuhnya itu, diikuti dengan terpadamnya semua lampu paparan secara serentak, menandakan bateri sudah habis.

     Celaka!
     Johan menyimpan kembali telefon bimbitnya ke dalam kocek seluar. Selepas dua tiga langkah dia hendak menuju ke dapur menyertai Azlan dan Fitri, langkahnya terhenti.

     Mata Johan terpaku ke arah tangga yang mengarah ke atas. Tangga yang tidak diperasan oleh dia mahupun kawan-kawannya sebentar tadi. Lebih lima saat Johan mengamati tangga itu. Tiada apa yang difikirkannya, hanya sifat ingin tahu yang menjalar ke segenap nadi dirinya.

     PLAAANNNGGGGG!
     Bunyi petir kuat menyambar sesuatu berhampiran, sekaligus menjadikan suasana menjadi semakin gelap. Sayup terdengar bunyi alarm kereta yang terkesan dari dentuman guruh dan panahan petir itu.
     Azlan dan Fitri di dapur percaya, akibat dari sambaran petir itu, seluruh taman perumahan itu ketiadaan tenaga elektrik. Keadaan sangat gelap tanpa simbahan lampu jalan.

     “JOHAN! Kau kat mana?” Azlan menjerit, memanggil.

     Namun tiada jawapan.




BERSAMBUNG.
[3]

.




6 comments:

  1. dah nak start paranormal dah ker?
    okeyh.. smabung sambung..

    ReplyDelete
  2. saspen la baca entry ni cero! cepat sambung! haaha

    ReplyDelete
  3. suspens! cepat lah sambung.....!

    ReplyDelete
  4. woi! cepat sambung! make sure ending best! hahaha..demand pulak..

    ReplyDelete

"It's not what you've got, it's what you do with it." - cEro, 2026

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: