Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Nov 27, 2011

Prinsip Yang Keras Aku Pegang



Seorang kawan berseloroh sebelum aku pergi Brunei hari tu.

"Bro, pergi Brunei cari laa sorang calon.."

Yeah right,
macam laa ada masa aku nak melayan jiwang kat sana.




6 hari aku di Brunei,
dan sudah tentu bukan seorang dua orang Brunei aku kenal di sana.
Ramai.
Dan mostly, adalah perempuan.

Dan dalam ramai-ramai tu,
aku rapat dengan seorang gadis Brunei ni.
Pada aku, dia memang ada kriteria yang aku idamkan.
Tak perlulah aku sebut di sini, kerana ianya terlalu spesifik.
Dengan kata lain, affection itu ada, tapi segalanya terlalu awal untuk dipanjangkan.

Atau mungkin dalam kes aku, TERLALU SINGKAT.

6 hari.
3 hari pertama, aku dan dia tak bertegur.
Paling hebat pun, kami bertentang mata, bertukar senyuman.
Biasa.

Namun,
hari ketiga kami bertukar menjadi rapat selepas aku dapati dia mempunyai hobi yang sama; melukis.
Memang dari dahulu lagi aku sentiasa mengkagumi perempuan dengan tangan seni.
Dan dia tak tahu aku juga mempunyai skill sedemikian (walaupun tak sehebat mana)

Dari sesi bertanyakan hobi,
kami bertukar jenaka,
belajar bahasa Brunei,
bertanya latar belakang,
sehinggalah ke tahap memberi masing-masing dengan nama samaran.

Ya, kami semakin rapat.



Kalian tahu sesuatu tentang prinsip?
Prinsip adalah sesuatu yang kita pegang dan tahan walaupun apa keadaannya sama ada menyebelahi kita atau sebaliknya.

Selepas sesi add-menge'add' dalam facebook,
aku ambil masa stalk profil dia beberapa minit.

Lalu aku tersenyum. Sinis.

"No wonder semuanya berjalan dengan lancar.."
Aku merungut dalam hati.
Selalunya, aku akan menghadapai masalah bila mula tersuka dengan seseorang.
Tapi kali ini, semuanya terlalu mudah dan cepat.
Rupa-rupanya...








"..She's in a relationship.."







Prinsip aku sejak dari tahun 2005,
aku tak akan terlibat secara emosi dengan sesiapa yang sedang berada dalam perhubungan.
Kekasih orang, tunang orang, isteri orang, emak orang.
Aku tidak akan terlibat dengan sesiapapun di antara mereka.

Di hadapan laptop, di atas katil di dalam bilik hotel
bertemankan pancaran wifi tak stabil
aku masih tersenyum.

Aku bangun,
tukar ke tuala dan mandi.

Walaupun memang terniat dalam diri
mahu dilanggar prinsip itu,
namun air panas dari air mandian pancuran
menyedarkan aku.
Aku syukur ianya hanya di tahap 'affection'..




"..let's just not put any hope....yet!"




Nov 18, 2011

Impresi Pertama di Tanah Asing


Sebelum pesawat AirBus 320 selamat 'touchdown' lantai Brunei,
aku sempat jenguk ke luar tingkap pesawat
dan membuat tinjauan pertama.

Tidak seperti jangkaan,
Brunei masih hijau.
Bukan maksud aku hijau 'mentah',
tapi hijau HIJAU.
Hijau yang dipenuhi dengan tumbuhan.

Aku jadi perak sekejap.



Pemerhatian pertama aku ialah bangunan.
Tiada bangunan tinggi, mencakar langit.
Sedangkan aku berada di Bandar Seri Begawan,
ibunegara bagi Brunei.

Kemudian aku difahamkan,
rupanya ada undang-undang pembangunan di mana
setiap bangunan tidak dibenarkan dibina melebihi tinggi menara masjid.
Dan dikatakan, bangunan paling tinggi hanyalah 8 tingkat.
Namun, fakta itu datang dari mulut orang Malaysia,
bukan orang Brunei sendiri, jadi kesahihannya masih boleh diragui.

Namun, aku mempercayainya.

Dan juga hampir semua papan tanda kedai, bangunan dan pejabat di Brunei mempunyai tulisan jawi selain nama dalam tulisan rumi.
Bagi yang merangkak membaca jawi macam aku,
mim, ya, kaf, dal, wau, nun, lam, dal, sin
berbunyi McDonald's



Yang menjadi kekaguman aku ialah
semua pemandu di Brunei seperti sangat mengutamakan pejalan kaki.
Jika kita di Malaysia,
kita hanya melintas jalan bila tiada kereta.
Namun di Brunei,
mereka hanya memandu bila tiada yang mahu melintas jalan,
walaupun hanya seorang, mereka tetap akan berhenti sampai si pelintas selamat sampai ke seberang.

Itu sedikit sebanyak impresi pertama aku tentang Brunei.
Namun persinggahan aju baru masuk hari kedua,
ada empat hari lagi, banyak lagi kena observe.


postquam-scriptum:
Ada banyak yang aku nak tulis pasal Brunei,
aku mampu menulis beribu perkataan, tapi aku tiada gambar yang banyak, jadi kalian pasti akan kebosanan membaca.
Tunggu next entri aku, insyaAllah, aku akan sertakan dengan pelbagai gambar.
Al-maklum, travel sorang-sorang, maka takde sape laa nak tolong ambilkan gambar bila memerlukan.




Nov 16, 2011

Setiap Perkara Bermula Dengan Kali Pertama


Pada masa aku menggunakan jari jemari aku menekan papan kekunci laptop ni, aku sedang merempat tepi kaki lima dekat LCCT.

Dan sudah tentu aku akan 'schedule'kan entri ni ke jam 0900 seperti biasa.



Ya, aku akan naik flight, ke luar negara.
Tak jauh pun, Brunei je.
Atas alasan apa? Aku tak ada kuasa nak beritahu.
"I have to kill you after I told you."
Something like that laa, tapi takde laa confidential tahap mission impossible punya.

Actually,
this is my first time ke luar negara.
Almaklumlah, keluarga aku bukan berada sangat.
Sekadar sederhana sahaja.
Jadi, ini memang peluang fresh aku untuk timba pengalaman baru.
(Kan aku dah kata, aku dah masuk gear turbo dah dalam menyelesaikan azam tahun 2011 aku)

Kenapa aku kata aku tengah merempat?
Flight aku pagi, dalam masa subuh,
The only possible transportation for me available at the midnight, jadi terpaksa laa merempatkan diri di kaki lima beberapa jam.

Setiap yang kali pertama, mesti gementar lain macam.
Tambahan, aku kena bergerak sendirian.
Dan laa first time, sengsorang plak tu.
Dibuatnya kena tipu, memang apa pun aku tak tahu.

Tapi, at least aku dah study sikit.
Aku dah ada 'survivor kit' dah dalam otak aku.
Jadi, insyaAllah aku selamat.

Kalian sila doakan aku.

Actually aku cilok wifi dari lounge premium.
Baik aku keluar dulu sebelum diorang perasan.
Nanti apa-apa hal, kalau tempat aku kat Brunei nanti ada sumber internet, aku update lagi.

And don't worry laa sayang...
This blog is far from being a travel blog.
Aku tak sekaya tu nak travel selalu...
Cuma pengalaman travel ke luar sorang2 memang tak boleh dibiarkan basi dalam diri sendiri.



Postquam-scriptum:
Actually, i wonder....
Masih adakah kawan-kawan yang membaca blog aku ni?
Ke tahap aku meraban syok sendiri sorang2?
Tu laa, malas lagi update, semua kawan dah lari..
Sob..sob.. (T_T)


.




Nov 14, 2011

Ajaran #15 - Selepas 20 Tahun, Kita Akan Lebih Menyesali Perkara Yang Kita Tak Buat Dari Perkara Yang Kita Pernah Buat.





Sedang seorang lelaki tua sibuk slide skrin tablet PC di tangannya untuk membaca berita dari laman sesawang, datang seorang kanak-kanak baya 5-6 tahun meluru ke ribanya.

"Atuk, atuk!"
Pekat pelat si kecil masih jelas. Namun itu yang dikatakan sesetengah kita 'tomey'.

"Kenapa cucu atuk ni? What's up pal?"
Atuk pun meletakkan tablet PC ke tepi, mengabaikan apa sahaja berita yang dicanang media, dan merangkul kedua belah ketiak cucunya, angkat, dan meletakkan cucunya selesa di atas riba.

"Semalam cikgu kat tadika bagi assignment."

"Pergh!!"
Bentak hati kecil Si Atuk.
"Budak-budak zaman sekarang ni, kecik-kecik dah guna perkataan 'assignment'. Aku dulu masuk U baru faham assignment tu hape."

"Apa assignmentnye Cu oi?"

"Gini.. Cikgu cakap suruh ceritakan pengalaman berharga zaman muda ahli keluarga. Ada kawan cakap datuk dia dulu ahli politik. Ada nenek sorang ni pula, dulu pernah jadi artis terkenal siap kawen dengan lelaki ada Lamborghini lagi."

Kerut kedut di dahi si Atuk dah bertambah. Kepelikan.

"Atuk pulak? Muda-muda dulu apa perkara membanggakan pernah Atuk buat?"

.....

....

...

..

Lama si Atuk merenung muka berharap cucunya untuk mendengar pengalaman muda dia. Itu bukan masalah.

Masalahnya,
perkara paling membanggakan si Atuk pernah buat semasa zaman muda adalah menjadi Anonymous Blogger dengan setiap post blog mendapat 8-12 komen sahaja.

Sudah pasti, itu bukanlah sesuatu yang besar dan boleh dibanggakan.

Tapi, apa patut si Atuk beritahu cucunya?

Si Atuk sudah berpeluh, sementara cucunya masih menatap wajah si Atuk dengan penuh sinar harapan di matanya.





-------------------


Aku terjaga.
Deng!!

Rupanya mimpi.
Tu laa, sapa suruh tidur lepas Asar nak ke Maghrib?
Kan dah mimpi merapu.



Tapi,
aku ada satu prinsip tentang mimpi.

Jika kita mimpi,
dan bila terbangun kita masih lagi ingat mimpi itu dengan jelas,
maka mimpi itu adalah satu petunjuk kepada kita tentang sesuatu.
Mimpi itu ada maksud tersirat yang perlu kita ungkai.
Adalah menjadi tanggungjawab kita merungkai maksud sebenar mimpi tersebut.

Dan untuk mimpi di atas,
ianya mudah.

"You need to get off the computer, get out and enjoy life!"



postquam-scriptum:
Dan dengan itu, aku bersungguh-sungguh mahu menghabiskan azam tahun 2011 aku.




.




Nov 10, 2011

AkuBenci: Kenapa Ambil Tarikh Yang Sama?











Wahai kawan-kawanku,
aku amat berbesar hati kerana dijemput ke majlis perkahwinan kalian walaupun dek kerana kemajuan teknologi, kalian hanya menjemput dengan menggunakan 'facebook invites' dan tiada lagi kad kahwin dengan bau bedak yang wangi beralamatkan rumah aku.

Terima kasih aku ucapkan.

Tapi kenapalah tarikh majlis kalian kebanyakkannya serentak dalam satu hari yang sama?
Aku pun nak berkongsi saat bahagia kalian disebabkan nampak gayanya aku lambat lagi nak buat majlis sendiri.
Tapi kalau dah kes satu hari ada 4-5 majlis, macam mana aku nak buat keputusan?

Dah laa semua kawan-kawan rapat pulak tu..

Kesian aku..Aku benci...!!!




Nov 6, 2011

Salam AidilAdha 1432h




Sorong papan tarik papan,
Buah keranji dalam perahu;
Salam Aidiladha aku ucapkan,
Makan rendang jangan lupa kat aku.

Makan ulam berlauk pari,
Duduk si dara bersopan santun;
Kalau kalian bijak bestari,
Jom komen dalam bentuk pantun.

Ada beran?




Nov 4, 2011

Ajaran #14 - Ujian Diturunkan Tuhan Bukan Untuk Kita Jadi Makin Bodoh.












Seorang makcik pernah berkata dalam pertemuan kami baru-baru ini,
"Ujian diturunkan Tuhan bukan untuk kita jadi makin bodoh."

Semua dari kita ada 'chapter' masing-masing dalam buku kehidupan.
Kadang kala ianya gembira,
kadang kala ianya sedih,
namun ianya bukan alasan untuk berhenti mencuba.




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: